Utama Kebersihan

Cara mengobati cacing bundar pada kucing

Helminthiasis adalah penyakit yang sangat umum pada hewan. Dan ini tidak mengherankan, karena telur parasit hadir di mana-mana: di ikan, daging, rumput, di pasir, dan bahkan di udara. Cacing ditemukan bahkan pada kucing yang memakan makanan industri dan tidak meninggalkan apartemen.

Cacing bulat pada kucing (nematoda) adalah yang paling umum. Penampilan mereka menyerupai cacing tanah biasa, hanya saja mereka memiliki warna putih atau sedikit kekuningan. Nematoda yang hidup di tubuh hewan peliharaan biasanya memiliki panjang 6-13 mm. Setelah memasuki tubuh, mereka bermigrasi ke paru-paru, dan kemudian ke usus. Di sana mereka menempel pada dinding organ dan mulai minum darah.

Dalam waktu singkat, cacing meletakkan sejumlah besar telur, beberapa di antaranya dapat ditularkan ke manusia.

Tanda-tanda

Segera setelah infeksi, hewan itu tidak akan mengalami gejala yang tidak menyenangkan, atau mereka akan ringan. Selanjutnya, tanda-tanda berikut infeksi kucing dengan cacing gelang dapat terjadi:

  • gatal di sekitar anus;
  • perut kembung;
  • discharge purulen dari mata;
  • gangguan pencernaan (mual, muntah, kehilangan nafsu makan, atau sebaliknya - amplifikasi berlebihan, sembelit, diare);
  • penurunan kualitas wol, kerugiannya;
  • intoksikasi.

Dalam kasus yang paling canggih, hewan peliharaan dapat mengembangkan batuk karena cacing. Selaput lendirnya akan menjadi pucat, dan darah dapat dideteksi dalam tinja. Jika gejala-gejala ini hadir, kucing harus dibawa ke klinik dokter hewan untuk diperiksa.

Cacing bundar sangat berbahaya bagi anak kucing. Dari mereka mereka memprovokasi obstruksi usus dan rupturnya, yang penuh dengan hasil yang mematikan.

Terapi

Untuk menghilangkan cacing bulat, dokter dapat meresepkan obat anthelmintik dalam bentuk tetes, tablet atau dalam bentuk suntik. Sebagai aturan, itu adalah Drontal atau Milbemaks. Obat-obatan ini sangat efektif, memiliki harga yang rendah, hampir tidak pernah menimbulkan efek samping dan pada saat yang sama dapat berdampak pada beberapa varietas cacing gelang, serta pada cacing pita.

Jika hewan peliharaan memiliki kutu, maka sebelum memulai perawatan, mereka perlu dietsa. Persiapan diberikan di pagi hari dengan perut kosong.

Keesokan harinya setelah perawatan, hewan harus diberi arang aktif. Ini akan membantu membuang racun dari tubuh. Dengan tujuan yang sama di ruangan harus selalu menjadi wadah dengan air bersih untuk minum. Jika kucing sehari setelah mengkonsumsi obat tidak pergi ke toilet - itu harus diberikan pencahar. Dengan demikian, dimungkinkan untuk memfasilitasi keluarnya parasit di luar.

Setelah perawatan untuk cacing gelang akan dilakukan, pemilik hewan peliharaan harus melakukan pembersihan menyeluruh di rumah, membersihkan barang-barang yang berhubungan dengan hewan.

Perlu dikatakan bahwa setiap obat untuk cacing bulat hanya mempengaruhi larva cacing dan orang dewasa mereka. Mereka tidak bertindak atas telur.

Itu sebabnya setelah perawatan pertama, cacingan perlu diulang setelah 10-12 hari. Selama periode ini, cacing gelang akan memiliki waktu untuk menetas dari telur, tetapi belum menjadi matang secara seksual, dan tidak akan dapat menyebarkan telur di tubuh hewan.

Selama seluruh periode perawatan (dari cacing pertama hingga yang terakhir), pemilik kucing harus membersihkan nampan toilet dan piring dari mana hewan tersebut diberi makan deterjen, lalu menuangkan air mendidih ke atasnya.

Di masa depan, untuk mencegah infeksi dengan cacing bulat kucing, perlu untuk memastikan bahwa hewan tidak makan daging mentah dan ikan, untuk melakukan langkah-langkah higienis pada waktunya, untuk meracuni kutu.

Cacing gelang pada kucing.

Cacing gelang berbagai spesies (Ascarids, Toxascaris leonina, Toxocara cati), sering disebut ascarids, adalah parasit paling umum dari saluran pencernaan pada kucing. Banyak anak kucing terinfeksi cacing gelang dan, jika kita mempertimbangkan tahap perkembangan spesies cacing ini, menjadi jelas mengapa. Cacing gelang sangat berbahaya bagi hewan muda, dan juga dapat ditularkan ke manusia. Cacing gelang, bagaimanapun, dari spesies lain, ditemukan bahkan pada burung dan reptil.

Semua ascarids dewasa tinggal di usus kecil inang, telur mereka sangat mirip. Cacing gelang sangat produktif, jutaan telur diekskresikan dalam kotoran kucing setiap hari. Namun, perkembangan cacing gelang dari spesies yang berbeda berbeda. Perbedaan ini sangat penting untuk perawatan kucing yang tepat dari parasit ini.

Siklus hidup cacing gelang.

Toxascaris leonine

Toxascaris leonine memiliki siklus hidup yang paling sederhana dari semua cacing gelang. Larva menetas dari telur yang ditelan oleh kucing dan tumbuh di usus kecil. Betina dewasa cacing bertelur yang bersama kotoran. Setelah berada di tanah, telur mendapatkan kemampuan untuk menginfeksi hewan setelah tiga hingga enam hari. Infeksi hewan terjadi melalui makanan yang terkontaminasi dengan kotoran dengan telur.

Toxascaris leonina beruang tikus dan hewan pengerat kecil lainnya. Dari telur yang dimakan oleh tikus kecil, larva menetas, yang bermigrasi melalui jaringan organ internal. Jika kucing makan tikus yang terinfeksi, larva bergerak dari organ pencernaan ke usus dan melanjutkan perkembangannya di sana.

Toxocara cati

Dalam cacing gelang Toxocara cati, siklus hidup lebih kompleks, memastikan kelangsungan hidup spesies yang dapat diandalkan. Kucing dapat terinfeksi cacing dengan beberapa cara: makan telur, makan pembawa dan mendapatkan larva dengan susu.

Cara pertama - dari telur yang dimakan Toxocara cati menetas larva, yang tertempel di dinding usus kecil. Migrasi melalui sistem peredaran darah, larva masuk ke pernapasan dan organ-organ lain dari kucing. Pada organ dalam kucing, larva dapat membungkus (tumbuh ke dalamnya), tetap tidak aktif selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun. Dengan cara ini, kucing dewasa biasanya terinfeksi. Pada anak kucing muda, larva yang terperangkap dalam sistem pernapasan, dapat "batuk" dan kemudian menelan. Kemudian larva berkembang, berubah menjadi cacing dewasa. Cacing dewasa bertelur yang diekskresikan dalam kotoran kucing, bertahan hingga dua minggu.

Pilihan kedua adalah kucing memakan inang perantara, pembawa cacing. Ini bisa menjadi kumbang atau cacing tanah yang terinfeksi larva kucing Toxocara. Larva, tidak seperti mangsa yang dimakan, tidak dicerna. Sekali di usus kucing, mereka tetap di dalamnya dan terus tumbuh. Proses serupa terjadi jika operator adalah mouse.

Infeksi terakhir adalah mendapatkan larva cacing dengan susu. Pada periode perinatal, larva kucing yang tidak aktif dan tidak aktif dapat masuk ke kelenjar susu dan dari sana ke dalam ASI. Anak kucing terinfeksi melalui ASI. Larva yang ditelan berkembang di usus anak kucing. Jika larva masuk ke kotoran kucing saat masih mengisap susu, mereka juga dapat menginfeksi kucing, yang menjilati anak kucing.

Empat minggu setelah telur memasuki kucing, cacing menjadi dewasa dan mulai menghasilkan telur itu sendiri.

Canis Toxocara

Siklus hidup cacing gelang Toxocara canis mirip dengan siklus cac Toxocara. Selain kelenjar susu, larva cacing dapat bermigrasi ke uterus dan plasenta dan menginfeksi janin anjing. Dengan transmisi intrauterine, larva memasuki paru-paru janin, dan ketika anak anjing lahir, batuk dan menelan larva, setelah itu mereka memasuki usus. Banyak anak anjing terinfeksi dengan cacing gelang pada periode perkembangan prenatal.

Foto cacing pada kucing

Parasit dapat hidup pada manusia dan hewan. Infeksi dengan cacing biasanya terjadi saat kontak dengan pembawa parasit, dengan makan makanan yang mengandung telur cacing, serta dengan minum air baku dari sumber terbuka. Kucing dan anjing yang bahkan tidak keluar juga bisa menjadi pembawa parasit dan menimbulkan bahaya bagi manusia. Perwakilan dari keluarga kucing dapat terinfeksi dengan trematoda, nematoda dan cestoda. Semua spesies ini dapat hidup di manusia, jadi penting bagi hewan peliharaan untuk secara teratur melakukan pencegahan dari cacing. Hari ini kita akan berbicara tentang bagaimana cacing terlihat pada kucing dan bagaimana Anda dapat menyingkirkannya.

Bagaimana kucing bisa mendapatkan cacing

Seekor hewan peliharaan bisa terinfeksi parasit dengan beberapa cara. Telur Helminth ditemukan pada ikan dan daging mentah. Air yang tidak disaring juga bisa menjadi sumber invasi.

Pemilik dapat membawa larva parasit pada sepatu atau pakaian. Jika kucing berjalan di jalan, berbagai kemungkinan infeksi sangat berkembang. Rumput di hamparan bunga, air di genangan air dan kotoran hewan lain berbahaya.

Gejala cacing pada kucing

Kehadiran ini atau gejala lain dari penyakit oleh cacing dapat bervariasi tergantung pada tingkat kerusakan kucing oleh cacing, dengan kata lain - pada jumlah cacing di dalam tubuh. Dengan invasi yang lemah (infestasi) tanda-tanda penyakit mungkin tidak ada sama sekali.

Gejala utama yang secara tidak langsung mengindikasikan kemungkinan infeksi kucing dengan cacing:

  • penindasan, nafsu makan yang buruk atau menyimpang, penurunan berat badan, kelelahan, jika itu adalah anak kucing, maka jeda dalam pertumbuhan dan perkembangan;
  • mantel berkerut;
  • kehadiran selaput lendir icteric dan pembesaran hati (dengan trematoda) atau anemia mereka (dengan cestodosis);
  • gangguan pencernaan (sembelit, diare bolak-balik, dan sebaliknya, muntah);
  • batuk secara berkala dapat terjadi (ini terjadi pada saat migrasi larva cacing bundar ke seluruh tubuh);
  • keluar dari mata;
  • gatal di area anus;
  • dalam kasus yang parah, gejala keracunan tubuh dapat terjadi: kejang, paresis kaki, dll.;
  • keguguran atau persalinan prematur;
  • kehadiran darah, lendir di kotoran kucing.

Diagnosis cacing pada kucing

Untuk membuat diagnosis yang akurat tentang keberadaan cacing di dalam tubuh, maka perlu dilakukan studi tinja-tinja (feses) untuk mengetahui telur cacing. Itu tidak selalu pertama kalinya Anda dapat mendeteksi keberadaan telur dalam kotoran kucing, hal ini disebabkan oleh periode perkembangan cacing.

Jika seekor hewan baru-baru ini terinfeksi, di dalam tubuh ada individu yang belum matang yang belum melepaskan telur, sehingga hasil penelitiannya mungkin salah negatif. Untuk menghindari situasi seperti itu, perlu mengambil tinja setidaknya 3-4 kali sebulan.

Jika cacing atau seluruh individu ditemukan di feses, pertanyaan apakah ada penyakit atau tidak sudah tidak diperlukan lagi. Ini adalah tanda yang secara langsung menunjukkan worm kucing infestasi.

Bagaimana mengetahui bahwa kucing memiliki cacing jika telur mereka tidak ditemukan di feses

Cacing paru batuk, tetapi batuk bisa menjadi gejala penyakit lain. Berdasarkan ini, satu-satunya cara untuk melindungi hewan adalah mencegah invasi cacing.

Prosedur ini benar-benar tidak menyakitkan, selain sekarang ada pil yang diminum sekali dan tidak harus dengan perut kosong. Pembawa beberapa jenis cacing adalah kutu, jadi jika Anda menemukan kucing untuk kutu, ada kemungkinan besar bahwa ada cacing.

Untuk menyingkirkan kucing parasit, Anda perlu mengetahui jenis cacing yang terinfeksi oleh hewan tersebut. Sebagai contoh, obat ini dapat efektif untuk melawan cacing bulat dan tidak berbahaya pada tape. Obat-obatan dengan spektrum tindakan yang luas lebih disukai diambil di bawah pengawasan dokter hewan.

Klasifikasi cacing pada kucing

Salah satu klasifikasi utama helminthiasis adalah dalam bentuk tubuh parasit, yang meliputi:

  • nematodosis: cacing gelang, nematoda;
  • trematodosy: cacing pipih, trematoda;
  • cestodose: cacing pita, cestoda.

Cestodosis cacing kucing

Kucing menjadi terinfeksi dengan cacing ini saat makan daging mentah, tikus, ikan, dan kutu sebagai pembawa. Diphyllobotriasis - cacing pipih, hingga satu setengah meter panjangnya, menyebabkan invasi.

Tanda-tanda cacing pada kucing terkait dengan parasit ini, diwujudkan dalam bentuk penurunan berat badan, anemia, dan kadang-kadang muntah dengan darah. Dipilidiosis menyebabkan cacing pipih sepanjang 20-30 sentimeter. Parasit melekat pada dinding usus, sehingga menghancurkan selaput lendir.

Alveococcosis disebabkan oleh cacing kecil yang hidup di usus kecil. Ini tidak berbahaya bagi hewan, tetapi cacing ini pada kucing ditularkan ke manusia.

Cacing nematodosis pada kucing

Cacing kecil yang hidup di usus dan saluran empedu menyebabkan toxocarosis. Mereka ditularkan melalui makanan atau di dalam rahim. Tanda-tanda cacing pada kucing bermanifestasi sebagai penurunan berat badan, muntah, diare, dan kadang-kadang anemia.

Jika cacing tersebut sudah mulai pada kucing, pengobatan dan obat-obatan harus digunakan, karena mereka sering menyebabkan obstruksi saluran empedu dan obstruksi usus. Penyakit cacing tambang dikaitkan dengan cacing gelang, sekitar 2 mm. Ini memakan darah, jika cacing seperti itu luka di anak kucing, tanda-tanda akan bermanifestasi sebagai anemia.

Trematodoza cacing pada kucing

Paragonimiasis atau cacing paru. Infeksi terjadi saat makan ikan mentah dan makanan laut.

Ketika ada cacing ini, gejala pada kucing bisa muncul umum - kehilangan nafsu makan, demam, mendengkur saat tidur, sesak nafas. Dalam beberapa kasus, ada busa muntah dan diare.

Cacing domestik pada kucing

Setiap kelompok mencakup beberapa spesies parasit kucing.

Yang paling umum adalah:

  • ascariasis atau toxocarosis: nematoda;
  • cacing tambang: nematoda;
  • dirofilariasis: nematoda;
  • opisthorchiasis: trematoda;
  • alariasis: trematoda;
  • diphyllobotriasis: cestodes;
  • Dipilidiosis: cestoda.

Apa cacing kucing cacing gelang

Salah satu jenis cacing gelang yang paling umum pada kucing adalah cacing gelang. Karena kejadiannya yang luas, ascaris diberi nama umum - "cacing", di mana semua jenis parasit lainnya jatuh.

Bentuk bulat cacing ke luar, tanpa depan dan belakang yang jelas. Orang dewasa parasit di usus kecil, sering jatuh ke bola. Infeksi kucing terjadi dengan telur ascaris dalam makanan, kontak dengan hewan yang sakit, dengan air susu ibu. Kemungkinan infeksi janin melalui tali pusat pada hari ke 42 kehamilan.

Individu yang matang cenderung membentuk telur aktif. Telur Ascaris keluar dari faeces hewan ke lingkungan eksternal, sangat terkontaminasi. Ascariasis termasuk kelompok penyakit yang berbahaya bagi manusia.

Apa cacing kucing ankilostomy

Cacing tambang - cacing bundar ukuran kecil (sekitar 1-2 cm) dengan karakteristik formasi di bagian depan tubuh yang menyerupai kail.

Cacing tambang parasit dalam usus kecil, menempel ke dindingnya di daerah pembuluh darah besar dan memberi makan pada darah. Jenis makanan ini menyebabkan kerusakan serius pada kesehatan hewan - perdarahan intestinal, dan dengan invasi yang kuat - anemia.

Batuk mempromosikan ekspektasi larva, yang, dengan menelan berikutnya, memasuki usus, di mana mereka mencapai pubertas. Cacing tambang yang parasit kucing tidak menular ke manusia - pada manusia, spesies yang terpisah adalah parasit.

Bagaimana cacing dirofilaria pada kucing

Dirofilaria milik kelompok cardionematodes - orang dewasa parasit langsung di jantung dan pembuluh darah besar dari tuan rumah - ventrikel kanan dan atrium, arteri pulmonal.

Keunikan dari spesies ini adalah kelahiran hidup - larva hidup dilahirkan, melewati tahap telur. Hewan terinfeksi melalui gigitan serangga pengisap darah, yang merupakan inang perantara dirofilaria.

Gejala utama dari dirofilariasis adalah batuk, sesak nafas, kerusakan fungsi jantung. Hewan itu sering tertekan, terengah-engah dan sering. Kematian terjadi karena serangan jantung karena aktivitas fisik. Jenis dirofilaria, parasit pada kucing, mampu menginfeksi manusia.

Apa kucing cacing cacing terlihat seperti kucing

Agen penyebab opistochosis juga disebut "cat fluke" - sebuah trematoda dengan tubuh berbentuk baji, meruncing dari belakang ke depan tubuh. Paristoris parasit di saluran empedu dan kandung empedu. Hewan menjadi terinfeksi dengan makan ikan sungai segar, yang merupakan inang perantara mereka.

Kematian hewan terjadi sebagai akibat dari invasi yang kuat, yang menyebabkan obstruksi saluran empedu dan hepatitis. Seseorang bisa jatuh sakit dengan opisthorchosis ketika makan ikan yang dimasak dengan buruk.

Seperti apakah bentuk cacing kucing itu?

Cacing pipih, parasit pada kucing di usus kecil. Alaria kecil - tidak lebih dari 5 mm panjangnya, bagian depan tubuh rata, dan punggungnya berbentuk silinder. Tanda eksternal spesifik dari spesies adalah adanya "telinga" di sekitar pengisap oral.

Kucing yang berbahaya terinfeksi dengan makan katak dan berudu atau tikus yang terkena larva alaria. Parasit menyebabkan kerusakan yang signifikan pada inang, melukai mukosa usus. Mirip dengan cacing tambang, alaria dapat berputar melalui paru-paru, menyebabkan pneumonia. Alariasis mempengaruhi orang tersebut.

Bagaimana cacing pita di kucing

Ciri khas lesi di diphyllobothriasis adalah kompresi limpa melalui dinding usus dengan konsentrasi tinggi cestoda di lumen usus kecil, yang menyebabkan anemia akut. Infeksi dengan diphyllobothriasis juga mempengaruhi orang.

Bagaimana cara rantai cacing mentimun pada kucing

Dipilaria atau "rantai mentimun" adalah cacing pita, parasit di usus kecil kucing, memiliki efek traumatis yang kuat pada membran mukosa, yang pasti menyebabkan peradangan dan obstruksi.

Seringkali, kematian hewan berasal dari pecahnya usus. Inang perantara dari Dipilaria adalah kutu dan bulu mata, dan ketika mereka tertelan, mereka menjadi terinfeksi. Dipilariasis juga bisa menyakiti seseorang.

Seperti apakah cacing echinococcus pada kucing

Echinococci adalah cacing pita parasit dengan ukuran kurang dari 1 cm. Ketika anjing muda tertelan, mereka menimbulkan ancaman mematikan.

Echinococcus terlokalisir di usus. Dalam rangka untuk memperbaiki dirinya sendiri, itu menembus dinding organ dengan kait, menyebabkan kerusakan mekanisnya.

Uncinariosis pada kucing

The provoker dari penyakit cacing nematoda Uncinaria stenocephala, parasit pada anjing duodenum, kucing, hewan berbulu-bulu kecil.

Sumber infeksi adalah makanan yang terinfeksi, air. Parasit dapat menembus tubuh hewan melalui kulit, merusaknya dan menyebabkan perdarahan, yang dengan mudah bergabung dengan infeksi bakteri.

Teniasis piziformus pada kucing

Cacing yang memprovokasi penyakit ini termasuk cacing pipih (Taenia pisiformis), panjang tubuhnya bisa mencapai 2 meter. Parasitik dalam tubuh binatang peliharaan (anjing dan kucing) dan hewan karnivora liar.

Parasit menyebabkan penyumbatan atau invaginasi usus, yang menyebabkan hewan mati.

Hydagegyrosis pada kucing

Panjang cacing Hydatigera fasciolaris dari 15 hingga 60 cm, parasit di tubuh kucing, harimau, sangat jarang pada anjing. Parasit menyerang usus kecil, larva dapat menembus ke dalam sel-sel hati.

Hewan peliharaan terinfeksi dengan memakan inang perantara cacing - tikus, tahi lalat, tikus, muskrat, tupai, kelelawar.

Pengobatan cacing pada kucing

Cacing pada kucing, gejala dan perawatan di rumah dapat dilakukan secara mandiri, dengan bantuan tablet. Jangan mengandalkan metode populer, karena mereka tidak efektif. Obat modern mampu membersihkan hewan peliharaan cacing dalam satu aplikasi.

Sebelum memulai perawatan apa pun, Anda perlu mencari tahu jenis parasit apa yang mempengaruhi tubuh hewan peliharaan Anda. Hanya tes laboratorium tinja yang akan membantu membuat diagnosis yang akurat. Tergantung pada berbagai helmintesis yang diidentifikasi, agen medis akan digunakan untuk memerangi mereka.

Di antara obat-obatan paling populer untuk memerangi cacing pada kucing domestik termasuk Polyvercan, Pirantel, Dirofen, Profender, Cannikvantel, Troncil K, Febtal dan Prazitel untuk kucing. Ingat bahwa karena tingginya permintaan akan obat-obatan semacam itu, obat-obatan tersebut sangat sering dipalsukan. Karena itu, beli pil dari cacing untuk kucing hanya di apotek hewan.

Cara memberi obat kepada kucing

Anda dapat memberikan tablet hewan peliharaan dengan beberapa cara:

  1. bubuk dari tablet yang dihancurkan menambah makanan cair;
  2. memegang cakar binatang itu, buka rahangmu dan letakkan pil di mulutmu. Maka Anda harus mencubit rahang Anda dan tepuk tenggorokan Anda untuk menginduksi refleks menelan. Setelah menelan pil, lepaskan rahang;
  3. Campurkan serbuk dari tablet yang remuk dengan sedikit air. Tuang dari syringe ke mulut hewan peliharaan. Jarum suntik harus tanpa jarum;

Kerusakan yang disebabkan cacing ke tubuh kucing

Meskipun parasitnya sedikit, hewan itu mungkin tidak menyadari kehadirannya di tubuhnya. Tetapi sejumlah besar cacing dapat secara signifikan menguras tubuh. Peningkatan konstan dalam jumlah cacing cepat atau lambat menyebabkan kematian kucing.

Cacing yang hidup di tubuh hewan peliharaan menyakitinya dengan berbagai cara:

  • cacing memakan darah, jaringan dan getah dari tuan rumah mereka;
  • cacing menghasilkan zat yang menyebabkan keracunan tubuh kucing;
  • ketika parasit mati, produk pembusukannya juga meracuni tubuh hewan peliharaan Anda;
  • Pengisap dengan cacing yang menempel pada organ dapat merusak selaput lendir organ internal. Ini dapat menyebabkan pendarahan internal.

Pencegahan cacing pada kucing

Karena ada banyak cara dan sumber infeksi cacing pada kucing, maka perlu mengikuti beberapa aturan yang akan membantu mencegah invasi.

Langkah-langkah pencegahan dari cacing pada kucing:

  • tidak pernah memberi ikan mentah dan daging mentah, mereka harus direbus seluruhnya;
  • sering berpindah dari sampah, isi baki kucing, menjaga kebersihannya, disinfeksi berkala;
  • secara berkala melakukan cacingan preventif terhadap kucing: setidaknya sekali setiap 3 bulan (terutama untuk hewan yang sering berjalan di luar ruangan di halaman, taman dan tempat-tempat berjalan lainnya), 2 minggu sebelum perkawinan yang dituju dan 10 hari sebelum melahirkan;
  • disinfeksi menyeluruh terhadap tempat-tempat hewan yang berkunjung setelah pemberian obat cacing nimbuaksis dan terapeutik;
  • pengobatan kucing dengan obat anti-kutu, yang juga bisa menjadi sumber invasi.

Cacing gelang pada kucing: diagnosis, pengobatan, pencegahan

Sangat disayangkan, tetapi hewan peliharaan kita menderita dan akan menderita penyakit cacing. Parasit, karena ketahanan dan kesuburan luar biasa mereka, tidak mungkin benar-benar (atau sebagian) dikalahkan. Cacing gelang sangat umum pada kucing. Dokter hewan berpengalaman percaya bahwa mereka dapat ditemukan di hampir setiap kucing lain di negara kita.

Jenis cacing gelang pada kucing

Nama ilmiah dari jenis ini adalah nematoda parasit. Ada banyak spesies mereka, yang masing-masing memiliki karakteristiknya sendiri, dan terkadang sangat menarik.

Secara khusus, ada beberapa varietas nematoda parasit yang memiliki bentuk hidup bebas, tanah. Pada potongan, tubuh parasit ini bulat, panjang individu dewasa bisa mencapai 20-30 sentimeter. Pada kucing, "raksasa" ini tidak ditemukan.

Tidak seperti cestoda dan trematoda, nematoda (sebagai aturan) tidak memiliki perangkat yang dapat diandalkan untuk dipasang pada dinding organ saluran cerna.

Ini dikompensasi oleh sejumlah besar jaringan otot di tubuh mereka: cacing dewasa terus-menerus dan aktif bergerak di rongga usus.

Dalam kedokteran hewan dan obat-obatan, satu istilah digunakan untuk menunjuk semua penyakit yang disebabkan oleh nematoda parasit - ascaridosis.

Toksokaroz

Penyakit ini menyebabkan parasit Toxocara cati. Hal ini dapat ditemukan pada kucing dari semua jenis dan usia, tetapi biasanya hanya anak kucing yang mencolok. Ada kasus-kasus infeksi yang digambarkan orang, tetapi mereka menyangkut anak-anak dan orang tua. Tubuh orang dewasa yang tidak memiliki masalah dengan sistem kekebalan tubuh, agak aktif menolak infeksi dan menghancurkan larva yang berhasil masuk ke dalam.

Untuk semua nematoda, dan toxocar bukan pengecualian, siklus hidup yang agak rumit dan panjang. Secara khusus, ada banyak kemungkinan rute infeksi:

  • Anak kucing dapat terinfeksi langsung melalui ASI.
  • Makan makanan yang terkontaminasi dengan telur parasit, minum air yang tercemar.
  • Seekor hewan juga dapat memakan tikus, katak atau kumbang, yang mungkin juga mengandung telur tidur nematoda parasit.

Betina parasit sangat produktif. Setiap hari mereka membuang ribuan telur ke dalam ketebalan massa makanan semi-dicerna, yang dalam beberapa jam diekskresikan di lingkungan. Tetapi mereka tidak berbahaya bagi hewan: pertama, telur harus matang selama beberapa minggu di lingkungan eksternal. Hanya setelah itu mereka memperoleh invasi (kemampuan untuk infeksi).

Telur cukup stabil bahkan dalam kondisi jalanan (asalkan mereka tidak diradiasi oleh ultraviolet matahari), tetapi mereka dapat bertahan di tempat selama beberapa bulan, atau bahkan bertahun-tahun!

Jadi, ketika pindah ke rumah atau apartemen baru, kami sangat menyarankan Anda untuk membersihkan dengan hati-hati, tidak menghindarkan diri dengan disinfektan berbasis klorin. Jika Anda memiliki kesempatan seperti itu, Anda perlu “menggoreng” tempat menggunakan iluminator kuarsa.

Bahaya penyakit

Kucing dapat menginfeksi kapanpun dan dimanapun. Bahkan jika dia duduk di apartemen sama sekali, telur parasit bisa masuk ke dalam tubuhnya dengan dibawa ke sepatu Anda. Tetapi jangan berpikir bahwa cacing menetap di usus hewan segera setelah menelan telur! Sebelum cacing sering bepergian.

Pertama, larva muncul dari telur. Dalam nyali, itu tidak berlama-lama. Cacing muda menggerogoti dinding usus, mencoba menerobos ke pembuluh darah. Jika ini berhasil, dia "mengebor" dindingnya, memasuki darah, dan kemudian melanjutkan "tur" ke seluruh tubuh. Dan ini adalah periode paling berbahaya. Alam diletakkan sehingga cacing cenderung masuk ke paru-paru, tetapi apa pun bisa terjadi.

Kadang-kadang terjadi bahwa larva ada di hati, ginjal, mencatat kasus kerusakan otak dan jantung. Menariknya, beberapa larva bergerak dengan sengaja menuju kelenjar susu. Setelah di kain mereka, mereka "pupate" dan menunggu di sayap. Perubahan kadar hormon selama kehamilan berfungsi sebagai sinyal bangun.

Larva diaktifkan, bergerak lebih dekat ke susu alveoli, dan mengunyah mereka, jatuh ke dalam susu. Sudah bersamanya, cacing muda langsung masuk ke saluran gastrointestinal anak kucing yang baru lahir, menginfeksi mereka.

Tahap perkembangan pulmonal

Jika larva masuk ke paru-paru kucing. Apa yang terjadi selanjutnya? Dan kemudian larva makan dan tumbuh banyak, dan itu "beristirahat" setidaknya selama dua minggu. Selama waktu ini, individu secara signifikan tumbuh dan menjadi siap untuk kehidupan "usus". Setelah dua minggu, tubuh larva mulai mengeluarkan rahasia khusus yang menyebabkan iritasi di paru-paru dan bronkus.

Hewan mulai batuk, dan cacing muda, bersama dengan ekspektoran ekspektoran, lagi masuk ke usus. Mereka tidak lagi bermigrasi ke mana saja, tetapi tumbuh dan berkembang, segera berubah menjadi individu yang matang secara seksual. Tahap ini berlangsung sekitar satu minggu. Masalahnya adalah bahwa tindakan cacing sering menyebabkan bronkitis parah, kadang-kadang berubah menjadi pneumonia. Kucing batuk begitu keras pada saat ini sehingga tidak bisa lagi tidur dengan benar dan bahkan makan, itulah sebabnya hewan cepat kehilangan berat badan, menjadi mudah tersinggung dan gugup.

Toxoascariasis

Penyakit ini, sebagian besar "mengulangi" patologi di atas. Tetapi ada perbedaan:

  • Toxoascariasis tidak begitu luas.
  • Jika toksokaroz - penyakit anak kucing, maka toksoaskaridoz lebih sering hewan yang sakit di usia yang lebih dewasa.
  • Ada kasus infeksi pada manusia, tetapi mereka sangat jarang (tidak seperti toksokar).
  • Bukan hanya kucing yang sakit, tetapi juga anjing.

Selain itu, siklus perkembangan parasit ini jauh lebih mudah. Ketika telur parasit memasuki usus hewan, larva meninggalkan mereka, segera mulai memberi makan dan tumbuh. Semua Tidak ada migrasi diperlukan untuk pengembangan lebih lanjut. Namun, seperti pada kasus sebelumnya, telur harus matang selama beberapa minggu di lingkungan eksternal, dan hanya setelah itu mereka mendapatkan kemampuan untuk menjadi terinfeksi. Sekali lagi, ketika telur parasit, bersama dengan makanan yang terinfeksi, dimakan oleh tikus atau hewan kecil lainnya (termasuk kadal), larva keluar dari mereka dan menjadi kepompong dalam organisme inang perantara. Jika dimakan oleh kucing, larva diaktifkan dan memasuki tubuhnya.

Gejala dan diagnosis

Perhatikan bahwa gejala penyakit ini mungkin tidak berlangsung lama atau tidak berkembang sama sekali jika hewan itu kuat secara fisik dan cukup makan. Namun, mengingat bahwa paling sering anak kucing sakit, tanda-tanda klinis dari waktu ke waktu hampir selalu muncul:

  • Pet "membeku" di tempat yang sama, tidak tumbuh dan tidak bertambah berat.
  • Kondisi mantel dan kulit terasa lebih buruk.
  • Hewan (terutama anak kucing) menjadi sangat gendut, sosok mereka memperoleh garis bentuk buah pir.
  • Ketika intensitas infestasi cacing sangat tinggi, cacing dapat terlihat pada tinja atau muntahan.
  • Diare, diselingi dengan konstipasi.
  • Selama periode migrasi paru, hewan terus menerus batuk. Batuk dulu kering, lalu dibasahi.
  • Dalam kasus yang sangat jarang, cacing di usus kucing berubah menjadi begitu banyak sehingga ususnya menjadi tersumbat sepenuhnya. Ini sudah penuh dengan kematian karena kelelahan dan berputar, tetapi lebih sering dinding-dinding tubuh tidak dapat menahan tekanan dan patah yang luar biasa. Hewan itu mati karena pendarahan internal yang besar.

Bagaimana cara mengetahui bahwa usus peliharaan Anda penuh dengan cacing? Diagnosis hampir selalu dalam analisis tinja. Telur cacing gelang berlimpah dalam tinja, dan karena itu mereka cukup mudah ditemukan di bidang pandang mikroskop. Dokter hewan yang berpengalaman, berdasarkan penampilan mereka, dapat secara akurat atau kira-kira mengetahui parasit tertentu yang menyebabkan penyakit hewan peliharaan Anda. Tentu saja, ketika cacing gelang muncul dengan muntah atau buang air besar, diagnosis menjadi sangat jelas!

Pengobatan: obat-obatan

Perawatan semua jenis ascariasis cukup khas, karena obat yang sama bertindak atas semua parasit ini. Tetapi pilihan mereka lebih baik untuk mempercayakan dokter hewan, karena dalam beberapa kasus perlu memilih obat tertentu.

Perlu dicatat bahwa banyak obat hanya bertindak pada cacing dewasa, sehingga setelah beberapa minggu setelah penggunaan pertama mereka, perawatan harus diulang, karena jika tidak, kemungkinan infeksi akan terjadi lagi. Selama masa perawatan, kucing harus diperiksa setidaknya sekali setiap dua hingga tiga minggu oleh dokter hewan.

Perlunya merawat hewan sampai tinja benar-benar "bersih", tanpa telur parasit. Obat-obatan berikut ini telah membuktikan yang terbaik:

  • Pyrantel dan praziquantel, serta semua obat berdasarkan pada mereka.
  • Milbemaks.
  • Drontal.
  • Dirofen dan banyak lainnya.

Jika diperlukan untuk membasmi kucing yang hamil dan / atau anak kucing yang sangat muda, konsultasi di dokter hewan adalah langkah wajib!

Pencegahan infeksi ulang

Salah satu tugas utama adalah mencegah infeksi sekunder pada hewan peliharaan. Sebagai aturan, untuk tujuan ini hewan diberikan semua sarana yang sama, tetapi jauh lebih sering dalam dosis "mikroskopis". Pencegahan tersebut berpotensi membahayakan kerusakan hati dan ginjal, dan oleh karena itu sebelum pelaksanaannya juga perlu berkonsultasi dengan dokter.

Dalam kasus ketika Anda tinggal di daerah yang tidak menguntungkan untuk ascariasis, perlu untuk melakukan perawatan antihelminthic hewan peliharaan Anda setidaknya sekali seperempat. Selain itu, di daerah-daerah seperti itu, jika mungkin, biasanya diperlukan untuk mengecualikan jalan-jalan hewan peliharaan di jalan.

Jika ini tidak memungkinkan, batasi akses ke kucing di jalan setidaknya di musim semi dan musim panas yang paling berbahaya. Selain itu, Anda perlu berhati-hati melindungi hewan peliharaan dari parasit penghisap darah, karena mereka dapat menjadi pembawa mekanis dari telur cacing parasit.

Itu penting! Ketika fluffy suka berburu tikus, setidaknya sebulan sekali (pada musim semi dan musim panas), berikan kotorannya untuk dianalisis. Hewan pengerat adalah inkubator alami untuk semua jenis penyakit infeksi dan parasit, jadi ukuran ini tidak akan berlebihan.

Seberapa besar bahayanya bagi manusia?

Kami menekankan sekali lagi bahwa banyak jenis cacing gelang ditularkan kepada manusia (bahkan jika secara teoritis). Paling sering hal ini terjadi dengan mengabaikan aturan dan peraturan higienis dasar.

Contoh yang baik adalah infeksi toxocara pada anak kecil. Mereka tidak tahu tentang pentingnya mencuci tangan mereka, tetapi mereka suka menarik segala sesuatu di mulut mereka dan suka bermain dengan hewan peliharaan, banyak yang pada awalnya dapat terinfeksi.

Jika anak Anda sering bermain di kotak pasir, Anda perlu berhati-hati agar hewan yang tersesat tidak memiliki kesempatan untuk menggunakannya sebagai toilet.

Perhatikan bahwa dalam banyak kasus, orang dewasa dalam tubuh manusia tidak dapat tumbuh, karena ini secara efektif ditentang oleh sistem pelindung tubuh kita. Tetapi meskipun demikian, larva pada tahap migrasi mampu "melakukan hal yang benar". Dalam kasus yang paling mudah, seseorang turun dengan batuk dan, mungkin, bronkitis ringan, tetapi tidak semua orang seberuntung itu dan tidak selalu.

Banyak kasus telah dijelaskan ketika larva muncul di jaringan otot jantung, ginjal, dan otak. Cacing muda terkadang membuat jalan mereka bahkan ke bola mata, yang sangat berbahaya dan dapat menyebabkan kebutaan total seseorang. Untuk alasan ini, nematoda parasit sangat berbahaya bagi manusia.

Jika Anda tidak ingin mendapatkan masalah kesehatan yang serius, atau tidak ingin orang yang Anda cintai menjadi cacat, ikuti aturan kebersihan secara ketat saat berurusan dengan hewan peliharaan.

Jika Anda tiba-tiba mengalami ruam kulit yang aneh atau Anda mulai menderita batuk di tengah musim panas, pastikan untuk mengunjungi dokter. Ketika Anda memiliki "kebahagiaan" untuk menyaksikan parasit yang keluar dari hewan peliharaan Anda dengan kotoran atau muntahan, segera bawa kucing ke dokter hewan! Konsekuensi infeksi cacing sangat tidak menyenangkan dan Anda mungkin dapat menyelamatkan kesehatan hewan peliharaan Anda.

Cacing gelang pada kucing: jenis, gejala, pengobatan

Bagaimana jika cacing gelang ditemukan pada kucing? Seberapa berbahayanya cacing gelang (nematoda) dan apa gejalanya? Apa metode pengobatan dan pencegahan yang paling efektif? Apa yang harus dipilih: pil, suspensi atau tetes? Cacing bulat mana yang ditularkan ke manusia? Mari lihat.

Cacing gelang (nematoda) - jenis dan metode parasitisme

Pemilik yang tidak berpengalaman sering bingung dalam terminologi ganda yang digunakan dalam parasitologi. Kami akan segera menentukan bahwa cacing bulat dan nematoda adalah parasit yang sama. Cacing gelang memiliki siklus pemuliaan yang relatif sederhana dan dianggap paling umum di planet ini. Selain hewan domestik, cacing gelang mempengaruhi hampir semua mamalia, termasuk manusia.

Kabar baiknya adalah bahwa hampir semua penyakit yang terkait dengan infeksi dengan cacing gelang relatif mudah disembuhkan. Perhatian harus dilakukan jika gejala yang mengganggu muncul pada anak kucing, kucing muda, lemah, menyusui atau hamil. Dalam kasus ini, terapi hanya dilakukan di bawah pengawasan dokter hewan.

Ascariasis atau Toxocariasis pada Kucing

Karena kesamaan siklus hidup, metode reproduksi dan parasitisme, empat parasit yang berbeda (Ascarids, Toxascaris leonina, Toxocara cati, Toxocara canis) biasanya dirujuk oleh satu istilah - ascariosis. Hewan yang terinfeksi menjadi penyebar telur parasit. Telur menginseminasi bumi, tanaman, dan air dan melanjutkan perjalanan mereka menuju kapal induk berikutnya dengan pembawa: hewan pengerat, burung, kumbang, cacing tanah, dan seterusnya.

Toxascaris leonina dianggap sebagai spesies yang paling banyak, karena siklus hidupnya sangat sederhana.

Seekor kucing menjadi terinfeksi dengan menelan telur, yang ditumpahkan di usus dan berubah menjadi larva. Dalam beberapa hari, larva menjadi dewasa, yang mulai menghasilkan telur, yang pada gilirannya, meninggalkan tubuh dengan kotoran. Setelah di tanah, telur tetap layak selama 6-7 hari.

Toxocara cati berbeda dari spesies terkait dalam siklus kehidupan yang lebih kompleks. Tidak seperti jenis cacing gelang lainnya, parasit ini dapat menembus aliran darah dan susu kucing. Sederhananya, jika kucing terinfeksi parasit, anak-anaknya akan menjadi pembawa dari hari-hari pertama kehidupan. Kucing dewasa menjadi terinfeksi parasit dengan memakan telur atau carrier mereka.

Perhatikan! Toxocara cati memiliki kerabat - Toxocara canis, larva parasit ini dapat menembus tidak hanya ke dalam susu, tetapi juga melewati sawar plasenta.

Telur parasit menyebar melalui lingkungan, air, mangkuk dan sebagainya. Setelah telur memasuki tubuh kucing, ia menembus aliran darah dan bermigrasi ke jaringan. Berubah menjadi larva, parasit dapat dienkapsulasi dalam jaringan dan tetap hidup selama bertahun-tahun. Paling sering, larva dienkapsulasi di organ pernapasan, yang menyebabkan iritasi selaput lendir dan batuk. Kucing batuk larva dan menelannya, setelah itu parasit adalah elemennya - usus.

Varian lain dari infeksi kucing adalah makan pembawa larva parasit. Operator mungkin serangga dan cacing. Ketika kucing makan kumbang, atau serangga lain, larva meranggas hanya di usus, yang membantu mereka mengatasi penghalang asam lambung.

Cacing cacing atau trichocephalosis pada kucing

Sangat menyenangkan untuk memilih empat tipe cacing cacing utama yang mempengaruhi mamalia (termasuk manusia):

  • Trichocephalus vulpis.
  • Ovis Trichocephalus.
  • Trichocephalus skrjabini.
  • Trichocephalus suis.

Semua parasit ini serupa dalam struktur, siklus reproduksi dan metode parasitisme. Untuk perkembangan cacing harus dihormati kondisi tertentu. Telur masuk ke lingkungan dengan kotoran dari carrier yang terinfeksi. Pematangan berlangsung dari 2 hingga 3 minggu, sementara penting bahwa telur berada dalam lingkungan suhu yang dapat ditoleransi.

Telur masuk ke tubuh kucing jika dicerna makanan atau air yang tertelan. Karena cangkang pelindung, telur melewati berry asam dan dilokalisasi di usus besar. Untuk tumbuh dan menjadi dewasa secara seksual, cacing cambuk membutuhkan waktu 3,5 bulan.

Perhatikan! Cacing cacing bisa hidup di tubuh kucing hingga 6 bulan.

Ankilostoma pada kucing

Infeksi disebabkan oleh tiga jenis parasit:

  • Tubaeforme Ancylostoma.
  • Caninus Ancylostoma.
  • Ancylostoma braziliense.

Cacing mirip satu sama lain, memiliki mekanisme parasitisme dan reproduksi yang serupa. Orang dewasa memiliki bentuk bulat, warna merah muda dan tumbuh hingga 2 cm panjangnya. Cacing melekat pada dinding usus oleh sepasang kait yang terletak di sisi aparatus mulut.

Telur parasit matang selama 3 minggu, setelah itu kucing dapat terinfeksi melalui makanan. Infeksi langsung terjadi setelah air minum atau makanan yang diinseminasi oleh telur parasit. Anak kucing dapat terinfeksi dari ibu dalam rahim atau melalui susu. Cacing memakan darah dan jaringan usus secara langsung.

Strongyloidosis pada kucing

Agen penyebab adalah cacing gelang Strongyloides stercoralis, tumbuh hingga 2,2 cm. Parasit memiliki siklus perkembangan yang kompleks. Telur cacing matang di lingkungan eksternal, dan kemudian berganti bulu dan berubah menjadi larva. Telah ditetapkan bahwa larva dapat memasuki tubuh pembawa melalui kulit, kelenjar keringat dan folikel rambut. Parasit secara harfiah menggerogoti jalan mereka, menembus jaringan dalam, lalu menyusup ke aliran darah dan bermigrasi ke seluruh tubuh.

Setelah melewati jantung dan paru-paru, dengan aliran darah, larva mencapai tenggorokan, memprovokasi batuk, setelah itu hewan menelan mereka. Setelah melewati bagian atas saluran cerna, larva masuk ke usus kecil. Selama ini, larva melewati proses pubertas, oleh karena itu, sekali di habitat, parasit siap untuk reproduksi.

Sangat menarik bahwa hanya betina yang bertahan di usus, karena mereka mampu menembus selaput lendir. Laki-laki segera mati setelah pembuahan betina dan dieliminasi dari tubuh secara alami.

Perhatikan! Jika hewan itu terinfeksi oleh rute oral, yaitu, telur yang dicerna dengan makanan atau air, larva menyerang selaput lendir mulut dan aliran darah.

Uncinariosis pada kucing

Agen penyebab adalah nematoda Uncinaria stenocephala, mencapai 11 mm panjangnya. Telur parasit bersifat mikroskopis, secara visual tidak dapat dibedakan. Infeksi terjadi secara langsung, parasit tidak memerlukan perantara untuk pengembangan. Cacing dewasa bersifat parasit di usus kecil. Setelah pelepasan telur ke lingkungan eksternal, larva menetas dalam waktu 20 jam. Seekor hewan menjadi terinfeksi dengan memakan makanan atau air yang terkontaminasi.

Perhatikan! Uncinaria stenocephala dapat menginfeksi hewan dengan menembus kulit utuh.

Setelah infeksi, larva menyerang selaput lendir usus, di mana mereka melewati tahap pematangan. Seseorang yang siap untuk berkembang biak, masuk ke lumen usus dan mulai mereproduksi telur. Ketika terinfeksi melalui kulit, larva menyerang aliran darah, melalui mana mereka memasuki paru-paru. Setelah matang di organ pernapasan, larva batuk dan menelan, setelah itu mereka masuk ke usus. Pengalaman menunjukkan bahwa penyakit paling sering menyerang hewan di bawah usia 8 minggu.

Apakah cacing gelang ditularkan dari kucing ke manusia?

Banyak pemilik khawatir cacing kucing dikirim ke manusia. Kami tidak akan cerdik, pemilik dan hewan peliharaan memiliki banyak parasit dan invasi yang umum dapat benar-benar terjadi. Namun, pemilik harus memahami bahwa ia lebih mungkin menginfeksi hewan peliharaan daripada sebaliknya.

Orang lebih sering bersentuhan dengan permukaan, diinseminasi dengan telur cacing. Jika Anda memiliki kebiasaan makan di jalan, tempat umum yang sering, dan menggunakan transportasi umum, telapak tangan dan pakaian luar Anda adalah sumber infeksi untuk hewan peliharaan Anda.

Ini harus diambil sebagai fakta bahwa Anda tidak dapat melindungi terhadap cacing, jadi satu-satunya cara untuk menghindari konsekuensi yang tidak menyenangkan adalah pencegahan secara teratur.

Diagnosis invasi cacing pada kucing

Diagnosis invasi cacing oleh cacing pipih dilakukan oleh pemeriksaan laboratorium massa feses. Masalahnya adalah telur parasit tidak selalu dapat mengidentifikasi pertama kalinya. Diagnosis umum dilakukan dengan mempertimbangkan riwayat lengkap, tetapi banyak gejala yang serupa dan dapat menunjukkan penyakit lainnya.

Perhatikan! Infestasi cacing dapat asimtomatik dalam 1-2 bulan pertama.

Gejala cacing gelang pada kucing

Gejala ascariasis (toxocariasis) pada kucing:

  • Apati, aktivitas menurun, lemah, mengantuk.
  • Peningkatan suhu tubuh dasar.
  • Penurunan tajam dalam kualitas wol.
  • Kekurangan kilauan mata yang sehat.
  • Keluarnya cairan dari mata.
  • Peningkatan air liur, dorongan muntah, muntah.
  • Diare, seringkali dengan campuran lendir.
  • Berat badan di latar belakang nutrisi normal, hingga habis.
  • Anemia
  • Sianosis atau pucat pada membran mukosa.
  • Pada anak kucing - kegagalan pernafasan, pneumonia.
  • Pada anak kucing dan kucing muda dengan invasi kritis - tremor, kejang konvulsif.

Gejala trichocephalosis pada kucing:

  • Gangguan pencernaan makanan, penurunan berat badan.
  • Kebalikan nafsu makan.
  • Kekurangan vitamin.
  • Kulit kering
  • Kelemahan, aktivitas menurun.
  • Selaput lendir anemia.
  • Kerusakan fisik pada dinding usus besar, menyebabkan proses peradangan kronis.
  • Tremor otot.
  • Diare dengan lendir dan inklusi darah.
  • Kerusakan pembuluh jaringan usus, yang dapat menyebabkan atoni dan nekrosis.

Gejala cacing tambang pada kucing:

  • Kondisi apatis dan kelemahan, dengan latar belakang beriberi.
  • Anemia, dengan latar belakang kehilangan darah permanen.
  • Diare dengan lendir dan darah.
  • Memburuknya kualitas wol dan kulit.
  • Memburuknya nafsu makan dan penyimpangannya.

Gejala strongyloidosis pada kucing:

  • Kelemahan umum, apatis, menurunnya aktivitas.
  • Peningkatan suhu tubuh dasar yang rendah.
  • Tanda-tanda keracunan yang jelas: air liur berlebihan, anemia lendir, mual, muntah.
  • Pelanggaran saluran gastrointestinal: diare dengan inklusi lendir berlebihan.
  • Gangguan sistem pernapasan: bronkitis, radang selaput dada, radang paru-paru.
  • Batuk kering yang kuat, sesak nafas.
  • Hati membesar, kekuningan, peningkatan kadar bilirubin darah.
  • Kemungkinan gejala enteritis.
  • Reaksi alergi: ruam yang parah, pruritus, urtikaria.
  • Nyeri di peritoneum, terutama saat palpasi.
  • Penurunan tajam, distorsi atau kurangnya nafsu makan.

Gejala uncinaria pada kucing:

  • Kehilangan atau penyimpangan nafsu makan.
  • Pergantian diare dan sembelit.
  • Kelemahan, kelelahan.
  • Selaput lendir anemia.
  • Diare bercampur darah (karena kerusakan permanen pada usus) dan lendir.

Itu penting! Pada tahap awal, unsintriosis tidak menunjukkan gejala, bahkan pada anak kucing.

Obat yang efektif untuk pengobatan dan pencegahan

Pengobatan infestasi cacing tidak sulit, karena semua cacing gelang dewasa dilokalisasi di usus dan diekskresikan secara alami. Pencegahan penyakit cacing dapat berbahaya jika pasien adalah kucing, kucing yang hamil atau menyusui, hewan yang sembuh dari penyakit atau dengan riwayat yang tidak diketahui.

Itu penting! Penggunaan obat anthelmintik harus dilakukan hanya di bawah pengawasan dokter, jika hewan belum menerima pencegahan penyakit cacing selama lebih dari enam bulan.

Masalahnya adalah bahwa kematian satu tahap dari sejumlah besar parasit dapat menyebabkan keracunan yang parah dan menyebabkan penyumbatan usus.

Tablet, suspensi, dan tetes dari cacing bulat pada kucing

Semua obat antihelmintik spektrum luas, mengandung zat aktif yang membunuh atau menetralisir cacing gelang. Sebelum menggunakan obat, hati-hati membaca instruksi, karena beberapa dari mereka dapat memprovokasi reaksi alergi, mual, saliva busa yang berlebihan dan efek samping lainnya. Obat antihelmintik yang umum dan terbukti, perlu diperhatikan:

  • Tablet: Drontal, Dirofen, Pratel, Caniquantel, Milbemaks.
  • Penangguhan: Prazitsid (dan analog), Febtal-combo.
  • Drops: Profender, Stronghold, Inspektur, Keuntungan.

Itu penting! Hati-hati saat mengambil langkah-langkah pencegahan untuk anak kucing yang lebih muda dari 3 minggu! Kebanyakan obat histogenik merupakan kontraindikasi pada bayi. Bahkan persiapan "untuk anak kucing" memiliki batasan usia.

Cacing gelang pada manusia dan hewan peliharaan: bagaimana mereka terlihat dan bagaimana cara merawatnya

Nematoda, nama lain - cacing bulat, termasuk jenis cacing purba primordial. Keragaman mereka sangat besar. Saat ini, sekitar satu juta spesies cacing ini telah ditemukan.

Mereka semua membedakan antara hidup bebas dan parasit. Khas untuk semua nematoda adalah strukturnya. Tubuh nematoda itu sendiri tampak seperti spindel, menyempit ke ujung: anterior dan posterior.

Mereka disebut bulat karena penampang menghasilkan lingkaran. Tubuh mereka diselimuti kutikula yang padat, dengan otot-otot longitudinal yang terletak di bawahnya. Ini bisa dilihat dengan jelas di foto di bawah ini.

Tidak ada sistem sirkulasi dan pernapasan. Pernapasan dilakukan di seluruh tubuh atau secara anaerob. Sistem pencernaannya sederhana dan terdiri dari mulut dan anus, di antaranya ada tabung lurus.

Ada "mulut" di kepala, yang dikelilingi oleh bibir. Melalui itu, makanan terjadi: makanan tersedot masuk. Beberapa spesies nematoda hidup bebas telah mengembangkan mata, yang bisa dengan pigmen warna yang berbeda. Ukuran tubuh cacing bervariasi rata-rata dari 1 mm hingga 37 cm.

Jenis cacing bulat pada manusia

Parasit manusia paling terkenal di antara cacing gelang:

Cacing gelang

Ascaris (Ascaris lumbricoides) adalah cacing parasit bulat yang hidup di usus kecil. Seorang individu dewasa tumbuh dengan panjang 20 cm dan memakan makanan massal dari inangnya. Tubuh parasit ditutupi dengan kutikula yang fleksibel, yang menyelamatkannya dari efek cairan usus dan enzim pencernaan.

Penyakit yang disebabkan oleh ascaris disebut ascariasis. Hidup di usus kecil, cacing membentuk benjolan padat, menyebabkan obstruksi organ. Akibatnya, pecahnya dinding usus dapat terjadi dan kematian terjadi.

Siklus pengembangan ascaris sederhana, hanya satu host yang mengambil bagian di dalamnya, yang pada tahap awal adalah intermediate, dan pada tahap selanjutnya - final (skema perkembangan dan siklus hidup cacing ditunjukkan pada gambar di bawah). Infeksi dengan ascariasis terjadi terutama melalui mulut.

Siklus hidup Ascaris

Parasit di dalam tubuh dipegang, dipilin dengan busur atau cincin, sementara mereka beristirahat di tubuh usus dengan tubuh mereka.

  • Fase migrasi adalah batuk, bronkitis, pneumonia, sesak nafas dan gangguan lain pada sistem pernapasan.
  • Fase usus - mual, muntah, konstipasi, penurunan berat badan, kehilangan nafsu makan, dll.
  • Otak - meningitis, stroke, kejang, gangguan kejiwaan.
  • Mata - abses, juling, endophthalmitis, keratitis.
  • Hati - obstruksi saluran empedu, parasit hepatitis, sirosis.

Cacing kremi

Cacing kremi adalah sejenis parasit yang hidup di sistem pencernaan manusia. Enterobiasis, infeksi yang ditimbulkannya, akrab bagi orang-orang di seluruh dunia. Infeksi biasanya terjadi jika telur cacing tanpa sengaja tertelan.

Panjang jantan adalah 2-3 mm, betina - 9-12 mm. Ujung ekor laki-laki melengkung secara spiral ke arah permukaan perut, dan perempuan memiliki ujung runcing seperti ujung (karena itu, cacing disebut "cacing kremi").

Telur cacing kremi berbentuk lonjong, agak asimetris, sebagai aturan mereka ditemukan di lipatan kulit di sekitar anus, di feses jarang. Namun, betina dewasa bisa masuk ke feses selama munculnya pasif. Cacing kremi dewasa parasit di bagian bawah bagian kecil dan atas usus besar.

Betina, diisi dengan telur dengan jumlah masing-masing 5000-15000 buah, tidak dapat tinggal di mukosa usus, turun ke rektum dan merangkak keluar dari anus untuk bertelur di lipatan perianal.

Setelah bertelur, betina mati, durasi hidupnya tidak melebihi satu bulan. Ketika penetrasi cacing kremi ke usus buntu, mereka dapat menyebabkan radang usus buntu.

Selama tidur, seseorang yang terinfeksi cacing kremi mencemari tangan, kuku, dan pakaian dalamnya. Telur cacing kremi keluar dari tempat tidur dan tangan pada semua barang rumah tangga, tenaga kerja, kehidupan dan produk makanan. Jabat tangan juga merupakan cara untuk memindahkan telur.

Trichinella

Struktur Trichinella khas untuk cacing bulat. Wanita memiliki parameter yang lebih besar, mencapai 4 mm panjangnya, setelah kelahiran larva - mati. Laki-laki tumbuh hingga 1,5 mm, setelah pembuahan, juga mati.

Ciri struktur dan perkembangan larva adalah ukuran dan perlindungan kapsul, terbentuk di otot-otot binatang atau orang. Mereka hanya dapat dilihat di bawah mikroskop.

Tanda khas infeksi adalah fluktuasi harian dari rezim suhu tubuh dalam beberapa derajat (kondisi ini dapat berlangsung selama beberapa minggu), nyeri otot dan sendi, ruam pada kulit orang tersebut, pembengkakan wajah.

Varian dari perjalanan penyakit dapat bervariasi secara signifikan dalam keparahan patologi, durasi periode inkubasi, durasi keadaan demam, masing-masing, dan hasil.

Tanda-tanda berikut trichinosis dibedakan:

  • Sakit kepala.
  • Kelemahan umum dan malaise.
  • Kembung pada kelopak mata dan wajah.
  • Peningkatan suhu tubuh secara berkala.
  • Nyeri otot.
  • Peradangan selaput lendir mata.
  • Reaksi alergi dari lokalisasi yang berbeda.

Cacing tambang

Ankilostoma atau kologolovka (Ancylostoma duodenale) - geohelminth, parasit manusia, cacing nematoda bulat, agen penyebab cacing tambang.

Seperti kebanyakan nematoda lainnya, bathead dioecious. Betina memiliki panjang 10 hingga 13 mm, jantan - dari 8 hingga 10 mm. Warna orang dewasa berwarna kemerahan. Di ujung kepala duodenale Ancylostoma ada kapsul oral di mana ada 4 gigi.

Betina menghasilkan telur, yang diekskresikan bersama dengan kotoran. Jika telur masuk ke tanah yang basah dan hangat, maka yang disebut berkembang di dalam telur dan segera menetas. larva rhabditic, non-invasif.

Larva Ancylostoma duodenale memimpin gaya hidup bebas di tanah dan setelah 7-10 berubah menjadi seperti-filar, mampu melakukan invasi.

Gejala pada tahap awal hanya dengan infeksi langsung melalui kulit. Hobbing meradang, memerah dan gatal. Jika infeksi ulang terjadi, reaksi akan menjadi lebih serius. Kulit akan mulai terkelupas, retak, menjadi tertutup dengan lesi erosif dan lecet.

Karena gatal, orang sering menyisir daerah yang meradang, yang memprovokasi infeksi diri dengan ankilostomidosis - cacing tambang berada di bawah kuku dan masuk kembali ke tubuh. Selanjutnya, lesi kulit purulen berkembang.

Jika cacing tambang sampai ke paru-paru, gejala tambahan akan muncul:

  • serangan batuk;
  • tersedak;
  • kerusakan pada pita suara;
  • croup palsu.

Rishta

Cacing Rishta - cacing filiform bulat. Itu berdiam di negara-negara dengan iklim panas dan masuk ke dalam tubuh ketika minum air yang tidak dirawat atau segar, paling sering dengan polusi.

Cacing ini juga disebut cacing guinea atau tali medis, karena parasit betina dewasa dapat mencapai 4 meter panjangnya, dan ketebalan 2 cm, tetapi dimensi ini sangat jarang dicatat. Pada dasarnya, cacing diekstraksi dari tubuh manusia, hingga 1,5 meter panjang, dan laki-laki tidak dapat tumbuh ke ukuran seperti itu sama sekali. Panjang maksimumnya adalah 4 cm.

  • demam, hipertermia, menggigil;
  • gatal parah di lokasi cacing;
  • kelenjar getah bening bengkak;
  • bengkak di tempat cedera;
  • sakit yang tak tertahankan;
  • reaksi alergi;
  • gangguan usus.

Cacing gelang pada kucing dan anjing

Pada kucing dan anjing ada tiga jenis cacing gelang, masing-masing memiliki operator sendiri.

Menarik Tentang Kucing