Utama Kekuasaan

Interpretasi rinci dari analisis biokimia urin kucing

Dalam artikel saya akan memberikan decoding dari hasil analisis biokimia urine kucing. Saya akan memberi tahu Anda apa indikator adalah norma. Saya akan mendeskripsikan pengotor apa yang dapat dideteksi dalam analisis, dan apa penyebab dari fenomena ini.

Menguraikan hasil analisis biokimia urine kucing

Pemeriksaan urin kucing dan anjing dilakukan untuk diagnosis dan perawatan lebih lanjut. Analisis laboratorium tepat waktu memungkinkan deteksi tepat waktu gangguan serius pada sistem kemih, yang disebabkan oleh infeksi, trauma, dll.

Cairan untuk analisis dikumpulkan dalam tiga cara: menggunakan pengisi khusus yang tidak menyerap cairan, tusukan kandung kemih dan kateter. Dua prosedur terakhir harus dilakukan dalam kondisi klinik hewan.

Indikator fisik

Kelompok ini termasuk indikator berikut:

  • Jumlahnya. Biasanya, kucing dewasa, dengan berat 4-5 kg, mengeluarkan sekitar 100-150 ml urin per hari. Peningkatan jumlah ini menunjukkan kemungkinan perkembangan diabetes, pielonefritis, gagal ginjal kronis. Kekurangan urine dapat diamati dengan dehidrasi yang disebabkan oleh diare, muntah.
  • Sedimen. Sejumlah kecil diperbolehkan. Ini terdiri dari sel-sel epitel, batu (kristal dan garam), mikroorganisme. Jika jumlah sedimen melebihi norma, itu menunjukkan perkembangan penyakit.
  • Warna atau col. Urin kucing seharusnya berwarna kuning. Warna merah atau kecoklatan menunjukkan adanya darah dalam urin. Warna kuning gelap menunjukkan peningkatan jumlah bilirubin. Di hadapan nanah, urin akan sedikit kehijauan. Sangat ringan, urin hampir putih menunjukkan peningkatan jumlah fosfat.
  • Transparansi atau CLA. Normalnya, urine kucing transparan. Dalam berbagai penyakit, mungkin ada inklusi garam, bakteri, leukosit, eritrosit, dan lemak di dalamnya. Juga, transparansi tergantung pada periode dan suhu penyimpanan urin.
  • Bau. Munculnya aseton dalam urin menunjukkan perkembangan diabetes. Jika urin berbau amonia, maka hewan mengembangkan infeksi bakteri. Juga, bau urin dapat mengubah beberapa makanan dan obat-obatan.
  • Kepadatan Pada kucing, urine harus memiliki kepadatan rata-rata 1.020-1.040. Peningkatan indikator ini menunjukkan adanya protein dan glukosa dalam urin. Juga, kepadatan dapat meningkat pada latar belakang cairan intravena dan minum obat tertentu. Penurunan indikator berbicara tentang gagal ginjal kronis, penyakit ginjal, diabetes.
Warna air kencing kucing dapat memberitahu tentang keberadaan darah.

Kimia urine kucing

Kelompok ini termasuk studi tentang indikator seperti pH, protein, glukosa, bilirubin, urobilinogen, badan keton, nitrit, eritrosit, hemoglobin.

Biasanya, keseimbangan pH alkali pada kucing adalah antara 5 dan 7,5. Peningkatan ini menunjukkan alkalisasi, yang mungkin merupakan hasil dari pengembangan sistitis, kehadiran dalam diet sejumlah besar makanan nabati, hiperkalemia.

Penurunan tingkat (pengasaman urin) dapat menjadi hasil CRF, dehidrasi, demam, puasa berkepanjangan, diabetes.

Konsentrasi yang diperbolehkan - 100 mg per liter. Munculnya protein dapat menjadi hasil dari peningkatan beban, makan makanan kaya protein kucing.

Juga, proteinuria diamati dengan anemia, gagal jantung, dehidrasi, demam, dan diabetes. Seringkali munculnya protein menyertai perkembangan sistitis, uretritis, prostatitis, penyakit ginjal (amiloidosis, pielonefritis, dll).

Glukosa urin abnormal. Ini mungkin menunjukkan perkembangan diabetes. Juga, penampilan glukosa diamati pada latar belakang infus intravena dan pengenalan steroid, adrenalin.

Kehadiran bilirubin dalam urin disebabkan oleh penyakit kuning. Norma urobilinogen tidak lebih dari 10 mg per liter. Peningkatan indikator ini dapat menunjukkan penyakit berikut: enterokolitis, sirosis hati, hepatitis, zat beracun.

Munculnya badan keton dalam urin diamati pada koma diabetes, puasa berkepanjangan, demam. Kehadiran nitrit menunjukkan infeksi di saluran kemih.

Munculnya sel darah merah dalam urin menunjukkan perkembangan patologi serius seperti leptospirosis, pielonefritis, lupus eritematosus sistemik, tumor di rongga kandung kemih, dan sistitis. Juga, darah muncul di urolitiasis, cedera ginjal dan organ kemih lainnya.

Tabel analisis urine kucing normal

Mikroskop endapan

Kenali perkembangan penyakit dengan pemeriksaan mikroskopis dari sedimen:

  • Epitel. Peningkatan yang signifikan berbicara tentang nefritis, intoksikasi, nefrosis.
  • Sel darah merah. Konten yang diizinkan - 0-3 terlihat. Peningkatan kadar sering diamati dengan infeksi.
  • Silinder. Peningkatan jumlah menunjukkan perkembangan proses peradangan di ginjal, perdarahan ke parenkim. Juga, tsilinduriya diamati dengan pielonefritis, demam, dehidrasi.
  • Bakteri. Dalam urin, yang dikumpulkan menggunakan kateter, sejumlah kecil bakteri dapat hadir. Kenaikan menunjukkan perkembangan infeksi atau urolitiasis.
  • Leukosit. Peningkatan kadar dapat terjadi dengan sistitis, nefritis, glomerulonefritis, dan penyakit infeksi lainnya.
  • Garam Seringkali munculnya batu di urin (pasir, oksalat, struvites, dll) berbicara tentang urolitiasis.

Dengan analisis ini, adalah mungkin untuk mengenali perkembangan infeksi secara tepat waktu. Namun, sedikit penyimpangan dari norma beberapa indikator kadang-kadang diamati ketika mengambil obat-obatan tertentu, kekurangan gizi atau minum rezim.

Menguraikan analisis urin kucing

Norma dan patologi

Panduan referensi untuk dokter hewan
"DIAGNOSA LABORATORIUM KLINIS. PENELITIAN DASAR DAN INDIKATOR"
Diedit oleh Burmistrov E.N.
Peninjau: Doktor Ilmu Pengetahuan, Profesor A. Manichev

STUDI URINARY.

Bahan uji: urine

Metode pengambilan bahan: Untuk analisis klinis umum, urin dikumpulkan pada pagi hari dalam wadah yang kering dan bersih. Dianjurkan untuk mengambil urine di dalam kapal yang akan dikirimkan ke laboratorium. Kateter atau tusukan kandung kemih hanya dapat digunakan pada kasus-kasus ekstrim. Anda tidak bisa mengambil urine dari kateter yang sudah lama.!

Kondisi penyimpanan dan pengiriman: penyimpanan urin yang berkepanjangan pada suhu kamar menyebabkan perubahan sifat fisik, penghancuran sel dan proliferasi bakteri. Urine dapat disimpan selama 1,5 - 2 jam di kulkas. Faktor yang mempengaruhi hasil: - melebih-lebihkan hasil glukosa dalam urin - kortikosteroid, diuretik (tiazid, furosemid), asam nikotinat, dll. - meremehkan hasil - asam askorbat, tetrasiklin, diuretik merkuri, dll. - melebih-lebihkan badan keton - preparat asetilsalisilat asam, metionin. - sekitar 50% sel dihancurkan setelah 2-3 jam pada suhu kamar. - melebih-lebihkan hasil penentuan eritrosit - antikoagulan, asam asetilsalisilat, indometasin, penisilin, sulfonamid, agen radiopak. - melebih-lebihkan definisi leukosit - ampisilin, asam asetilsalisilat, kanamisin, garam besi - banyak obat dapat membentuk kristal dalam urin, terutama pada nilai pH ekstrim, yang dapat mengganggu evaluasi kristal dalam sedimen urin.

ANALISIS KLINIS URINE

Warna Urin: Rata-rata - kuning jerami.

  • Kuning gelap - konsentrasi besar zat pewarna (dengan hilangnya kelembaban karena muntah, diare, edema, dll.);
  • Kuning muda, berair - konsentrasi rendah zat pewarna;
  • Cokelat gelap - hemoglobinuria (urolitiasis, ginjal hemolitik); urobilinogenuria (anemia hemolitik);
  • Hitam - melanin (melanosarcoma), hemoglobinuria;
  • Coklat kehijauan, warna "bir" - piuria (pielonefritis, urocystitis), bilirubinemia, urobilinogenuria;
  • Merah - gross hematuria - darah segar (kolik ginjal, infark ginjal);
  • Warna "kotoran daging" - gross hematuria - darah yang berubah (glomerulonefritis).

Transparansi: Rata-rata - transparan. Kekeruhan dapat disebabkan oleh sejumlah besar leukosit, bakteri, sel epitel, lendir, kristal garam.

Keasaman: Rata-rata, karnivora memiliki keasaman rendah. Tergantung pada jenis makanan (dominasi protein atau jenis karbohidrat) itu bisa pH 4,5 - 8,5. Menurunkan pH urin di bawah 5.0 (di sisi asam) - asidosis (metabolisme, pernapasan), pemberian protein tinggi, hipokalemia, dehidrasi, demam, asupan asam askorbat, kortikosteroid. Meningkatkan pH kemih lebih dari 8,0 (di sisi alkali) - alkalosis (metabolisme, pernapasan), makan dengan kandungan karbohidrat tinggi, hiperkalemia, gagal ginjal kronis, dekomposisi bakteri urea.

Analisis urin umum kucing: interpretasi hasil

Seorang dokter hewan, tidak peduli seberapa profesionalnya dia, tidak memiliki penglihatan sinar X dan kemampuan ekstrasensor, oleh karena itu, untuk mendiagnosis penyakit tertentu, dia perlu mendapatkan hasil tes laboratorium di tangannya. Salah satu asisten ini akan menjadi analisis umum urine kucing - metode sederhana yang memungkinkan Anda untuk mengevaluasi tidak hanya keadaan sistem kemih, tetapi juga organisme secara keseluruhan.

Sebuah studi standar termasuk penilaian sifat fisik, komposisi kimia dan mikroskopi sedimen.

Sifat fisik

Ini termasuk warna, kuantitas, transparansi, dan berat jenis.

Jumlah urin yang diekskresikan pada kucing per hari ditentukan di rumah sakit. Pemilik hewan hanya dapat menilai indikator ini secara subyektif, kecuali hewan peliharaan pergi ke baki tanpa pengisi, bila dimungkinkan untuk mengukur volume dengan menuangkan isinya ke gelas pengukur. Binatang yang sehat "mengalirkan" jumlah cairan itu, yang kira-kira sama dengan volume air yang dikonsumsi per hari.

  • Peningkatan buang air kecil diamati pada diabetes, proses inflamasi, gagal ginjal kronis.
  • Mengurangi diuresis adalah karakteristik syok, gagal ginjal akut.

Warna dari kuning muda ke kuning. Warnanya tergantung pada jenis makanan dan jumlah air yang Anda minum sepanjang hari. Dengan peningkatan diuresis, cairannya sangat ringan, dengan warna langka - gelap.

Pewarna dipengaruhi oleh obat dan kondisi patologis:

  • di hematuria, urin akan menjadi kemerahan karena penambahan darah;
  • dengan peningkatan pelepasan bilirubin - sangat gelap, seperti bir;
  • hemoglobinuria diamati pewarnaan hitam;
  • Kehadiran leukosit akan memberikan warna seperti susu.

Seorang dokter yang berpengalaman untuk warna gelap urin mungkin menunjukkan adanya stagnasi, luka bakar, muntah atau diare. Urine terlalu pucat mengatakan tentang diabetes.

Transparansi. Biasanya, melalui cairan, Anda dapat dengan mudah membaca font tipografi biasa berukuran sedang.

Kekeruhan muncul ketika diekskresikan dalam urin:

  • mikroba - bukti peradangan di ginjal;
  • garam dalam pengembangan urolitiasis;
  • leukosit - indikator menunjukkan beberapa jenis peradangan di ginjal itu sendiri, kandung kemih atau di ureter.

Reaksi air seni pada kucing, seperti pada hewan karnivora, harus sedikit asam (kurang dari 7, tetapi tidak lebih dari 6). Pada nilai pH, jenis nutrisi memiliki peran penting:

  • dengan daging murni itu akan menjadi asam;
  • dengan vegetarian (jika mungkin sama sekali) - alkalin.

Pergeseran jangka panjang dalam satu arah atau lainnya mengarah ke urolitiasis karena pembentukan asam urat atau batu fosfat.

Itu penting! Lebih baik untuk memeriksa reaksi sebelum mengirimnya ke laboratorium menggunakan strip lakmus (Anda dapat membelinya di apotek). Faktanya adalah bahwa selama berdiri lama urin alkalized dan indikator dapat dianggap salah.

  • Urin asam adalah karakteristik koma diabetik, gagal ginjal, nefritis, stagnasi di ginjal.
  • Reaksi alkali terjadi dengan peningkatan protein urin, leukosit, bakteri, ketika penguraian urea ke amonia.

Kepadatan atau berat jenis harus ditentukan untuk menilai kemampuan ginjal untuk memusatkan urin. Norma untuk kucing adalah 1.020-1.035.

  • Insiden rendah dikaitkan dengan diabetes insipidus.
  • Kepadatan tinggi terjadi dengan dehidrasi dan glomerulonefritis akut.
  • Fluktuasi tajam dari sisi ke sisi menunjukkan gagal ginjal.

Kimia urin

Protein. Biasanya tidak boleh, meskipun nilai hingga 0,3 g per liter diperbolehkan. Munculnya protein dalam urin menunjukkan adanya proses penyakit, tetapi yang ditentukan oleh penelitian tambahan. Dengan demikian, protein dapat muncul dalam cairan biologis:

  • dengan infeksi;
  • anemia;
  • pielonefritis;
  • urolitiasis;
  • sistitis, uretritis;
  • pyometra.

Glukosa adalah indikator lain yang tidak ditemukan pada hewan sehat dalam urin. Paling sering, munculnya karbohidrat ini menunjukkan diabetes. Tetapi juga bisa menonjol di bawah stres atau gagal ginjal akut.

Glukosuria fisiologis terjadi ketika asupan karbohidrat yang berlebihan dalam tubuh, pada latar belakang pengenalan obat (steroid, glikosida jantung, adrenalin).

Badan keton (aseton). Deteksi mereka di urin menunjukkan ketonuria atau acetonuria. Biasanya, fenomena ini seharusnya tidak diamati. Kehadiran tubuh keton menunjukkan:

  • tentang diabetes mellitus dengan deteksi glukosa simultan;
  • jika tidak ada glukosa, maka kemungkinan besar, alasan untuk ekskresi aseton dalam urin adalah puasa, pemberian makan berlebih dengan makanan berlemak, diare atau muntah, keracunan;
  • tentang demam.

Bilirubin adalah pigmen empedu. Mendeteksi dalam urin mengatakan:

  • tentang masalah hati;
  • pelanggaran aliran empedu karena penyumbatan saluran empedu;
  • perkembangan ikterus hemolitik.

Analisis nitrit tidak bisa disebut wajib. Biasanya, indikator ini dinilai untuk infeksi bakteri yang dicurigai. Faktanya adalah bahwa mikroba dapat menerjemahkan nitrat, yang selalu dalam urin, menjadi nitrit.

Darah dan hemoglobin dalam urin adalah panggilan bangun untuk patologi serius. Darah ditemukan dalam bentuknya yang murni:

  • dalam kasus cedera ureter atau kandung kemih selama perjalanan batu ginjal;
  • batu giok;
  • tumor di organ-organ sistem kemih.

Pewarnaan kopi menunjukkan pencampuran hemoglobin, yang terjadi dengan keracunan, luka bakar, beberapa infeksi.

Mikroskop endapan

Studi tentang sedimen urin akan menjadi yang paling informatif dalam sampel yang diperoleh dengan tusukan kandung kemih. Benar, manipulasi seperti itu sangat jarang dilakukan ketika benar-benar diperlukan. Mikroskopi sedimen melibatkan deteksi sel epitel, sel darah merah, leukosit, silinder kemih. Dengan metode ini adalah mungkin untuk menentukan zona kerusakan sistem kemih.

Epitel dalam sedimen dapat menjadi datar, transisi, ginjal. Yang menarik bagi dokter adalah dua tipe terakhir:

  • kehadiran transisi diamati pada sistitis, uretritis, tumor ganas pada kandung kemih;
  • epitelium ginjal ditemukan pada nefritis, keracunan, demam, infeksi, gagal ginjal.

Eritrosit dalam sedimen seharusnya tidak normal.

Leukosit berbicara tentang peradangan di ginjal, uretra dan proses infeksi. Jenis leukosit dan konsistensi sedimen membantu menentukan diagnosis:

  • dengan sistitis, urin berawan, reaksi biasanya basa, sedimen kental dan kental, terdiri dari neutrofil;
  • ketika cairan biologis jade bersifat asam, endapannya longgar, terdiri dari silinder leukosit;
  • dengan glomerulonefritis dalam sedimen lebih banyak limfosit.

Silinder kemih - pendidikan, terdiri dari protein, sel dan garam. Biasanya, mungkin ada jumlah tunggal. Menurut strukturnya adalah:

  • hyaline - ditemukan pada penyakit ginjal, keracunan, peningkatan suhu tubuh;
  • granular - terbentuk selama nefrosis dan intoksikasi;
  • lilin - indikator penyakit berat.

Mikroba - seharusnya tidak. Muncul di urin sebagai akibat kontaminasi dari saluran genital, melewati bagian bawah uretra atau patologi:

  • pielonefritis;
  • urolitiasis;
  • kateterisasi yang sering;
  • diabetes mellitus.

Kristal garam. Kehadiran garam dalam urin tidak selalu menunjukkan suatu penyakit. Jadi, mereka dapat muncul ketika obat-obatan dikeluarkan dari tubuh, suhu, atau jangka panjang cairan biologis sebelum diperiksa. Oleh karena itu, ketika membuat diagnosis kandungan garam yang tinggi, faktor-faktor ini harus diperhitungkan agar tidak membuat kesimpulan yang salah.

Garam-garam urin berikut memiliki nilai diagnostik:

  • kristal amonium terdeteksi pada sistitis hanya dalam reaksi alkali;
  • oksalat terjadi pada diabetes dan infeksi berat atau pembentukan batu ginjal oksalat;
  • fosfat muncul ketika alkalized selama muntah atau lavage lambung sering;
  • asam urat adalah tanda pembentukan batu, tetapi juga dapat menunjukkan pneumonia, keracunan timbal, gangguan sirkulasi darah, dan diatesis asam urat;
  • jumlah urat meningkat pada pasien yang menerima salisilat, fenilbutazon, gagal ginjal kronis;
  • struvites adalah tanda penyakit kandung kemih, meskipun mereka mungkin muncul di urin stagnan;
  • Kalsium fosfat menunjukkan radang sendi, rematik, anemia.

Mucus adalah indikator patologis lain yang tidak ditemukan dalam air kencing kucing yang sehat. Munculnya sedimen lendir menunjukkan uretritis, prostatitis, cystitis, batu ginjal, pyelitis (radang pelvis ginjal).

Terima kasih atas berlangganan, periksa kotak surat Anda: Anda harus menerima surat yang meminta Anda untuk mengkonfirmasi langganan

Menguraikan analisis urin kucing

Bahan uji: urine

Metode pengambilan bahan: Untuk analisis klinis umum, urin dikumpulkan pada pagi hari dalam wadah yang kering dan bersih. Dianjurkan untuk mengambil urine di dalam kapal yang akan dikirimkan ke laboratorium. Kateter atau tusukan kandung kemih hanya dapat digunakan pada kasus-kasus ekstrim. Anda tidak bisa mengambil urine dari kateter yang sudah lama.!

Kondisi penyimpanan dan pengiriman: penyimpanan urin yang berkepanjangan pada suhu kamar menyebabkan perubahan sifat fisik, penghancuran sel dan proliferasi bakteri. Urine dapat disimpan selama 1,5 - 2 jam di kulkas.

ANALISIS KLINIS URINE

Transparansi: Rata-rata - transparan. Kekeruhan dapat disebabkan oleh sejumlah besar leukosit, bakteri, sel epitel, lendir, kristal garam.

Keasaman: Rata-rata, karnivora memiliki keasaman rendah. Tergantung pada jenis makanan (dominasi protein atau jenis karbohidrat) itu bisa pH 4,5 - 8,5. Menurunkan pH urin di bawah 5.0 (di sisi asam) - asidosis (metabolisme, pernapasan), pemberian protein tinggi, hipokalemia, dehidrasi, demam, asupan asam askorbat, kortikosteroid. Meningkatkan pH kemih lebih dari 8,0 (di sisi alkali) - alkalosis (metabolisme, pernapasan), makan dengan kandungan karbohidrat tinggi, hiperkalemia, gagal ginjal kronis, dekomposisi bakteri urea.

Urinalisis pada kucing dan anjing

Komposisi urin sepenuhnya mencerminkan proses metabolisme yang terjadi di tubuh hewan. Analisis laboratorium memungkinkan untuk mengidentifikasi penyimpangan serius dari keadaan kesehatan, untuk mengenali penyakit pada sistem genitourinari, untuk menentukan adanya infeksi atau cedera.

Analisis urin umum dengan pemeriksaan mikroskopis sedimen diresepkan untuk banyak penyakit kucing dan anjing, menjadi informatif dan cukup sederhana untuk dilakukan.

Terkadang koleksi ekskreta hewan untuk penelitian bisa sulit: kucing sering pergi ke nampan dengan pengisi, dan anjing berjalan di luar. Dalam kasus seperti itu, bahan dapat diambil di klinik selama resepsi. Untuk melakukan ini, gunakan kateterisasi kandung kemih, atau ambil urin menggunakan cystocentesis (tusuk kandung kemih dengan jarum melalui rongga perut). Metode yang terakhir dianggap sebagai metode sampling material yang paling informatif dan berkualitas tinggi untuk analisis.

Menguraikan hasil tes urine

Hasil studi fisik, kimia dan mikroskopis dirangkum dalam sebuah tabel. Penguraian sandi mereka memungkinkan untuk membuat gambaran menyeluruh tentang keadaan tubuh hewan. Berdasarkan pada mereka, data dari tes dan pemeriksaan lainnya, spesialis yang berpengalaman mendiagnosis dan meresepkan pengobatan.

Sifat fisik urin

Mereka diteliti dengan metode analisis organoleptik. Esensinya terletak pada penilaian karakteristik visual: warna, bau, tekstur, keberadaan kotoran yang terlihat.

Indikator berikut ini dicatat:

COL (warna) - cairan kuning dan kuning muda dianggap normal.

CLA (transparansi) - pada hewan yang sehat, menyoroti transparansi penuh.

Kehadiran sedimen - dapat hadir dalam jumlah kecil.
Terbentuk dari garam tak larut, kristal, sel epitel (ginjal, uretra, kandung kemih, organ genital eksternal), senyawa organik, mikroorganisme. Sejumlah besar sedimen diamati pada gangguan metabolisme, adanya penyakit.

Selain itu, kehadiran bau seperti biasanya, perubahan dalam konsistensi dapat dicatat.

Pemilik hewan peliharaan harus memperhatikan sifat buang air kecil dan penampilan debit. Saat berubah warna atau bau, gumpalan lendir atau nanah, partikel darah saat buang air kecil, Anda harus menunjukkan anjing atau kucing ke dokter hewan.

Sifat kimia urin

Diselidiki menggunakan penganalisis. Metode ini digunakan untuk menganalisis komposisi cairan yang dipilih untuk keberadaan dan jumlah zat organik dan kimia.

BIL (bilirubin) - biasanya pada anjing zat ini terkandung dalam jumlah kecil yang tidak terdeteksi. Pada kucing, komponen ini tidak ada dalam komposisi normal.

Anjing - tidak ada (jejak).

Peningkatan indeks (bilirubinuria) dapat mengindikasikan penyakit hati, obstruksi duktus biliaris, gangguan proses hemolitik.

URO (urea) - terbentuk sebagai hasil pemecahan protein.

Anjing - 3,5-9,2 mmol / l.

Kucing - 5.4-12.1 mmol / l.

Peningkatan indeks adalah bukti gagal ginjal, nutrisi protein, anemia hemolitik akut.

Penurunan kandungan urea mungkin menunjukkan asupan protein yang tidak mencukupi, penyakit hati, dan penyakit ginjal.

KET (badan keton) - tidak diekskresikan dalam tubuh yang sehat.

Kehadiran keton adalah hasil dari gangguan metabolisme yang timbul dari diabetes, kelelahan, kadang-kadang sebagai manifestasi pankreatitis akut atau kerusakan mekanis yang luas.

PRO (protein) - peningkatan jumlah senyawa protein menyertai sebagian besar penyakit ginjal.

Peningkatan protein urin menyertai banyak penyakit ginjal. Ini mungkin hasil dari diet daging atau cystitis. Seringkali, penelitian kompleks tambahan diperlukan untuk membedakan penyakit sistem kemih.

NIT (nitrit) - pada hewan sehat, zat-zat ini di dalam urine tidak seharusnya, tetapi mereka tidak selalu dapat dengan pasti menilai keberadaan mikroflora patogenik di saluran kemih. Analisis yang dimurnikan akan menunjukkan gambaran yang lebih akurat.

Peningkatan nitrit menunjukkan infeksi jaringan sistem kemih.

GLU (glukosa) - pada hewan yang sehat, zat ini tidak ada. Penampilan dapat dipicu oleh kondisi stres, yang lebih sering terjadi pada kucing.

Peningkatan glukosa merupakan indikator diabetes mellitus, tes gula darah dilakukan untuk memperjelas. Penyebab lain glukosuria dapat berupa: penyakit pankreas, gagal ginjal akut, hipertiroidisme, glomerulonefritis, minum obat tertentu.

pH (keasaman) - indikator konsentrasi ion hidrogen bebas.
Perubahan keasaman adalah salah satu faktor yang menyebabkan pembentukan batu di saluran kemih. Deviasi indikator dapat terjadi dengan protein overfeeding, infeksi kronis pada saluran kemih, pyelitis, sistitis, muntah, diare.

Anjing dan kucing - 6,5-7,0.

S.G (kepadatan, berat jenis) - menunjukkan konsentrasi zat terlarut. Analisis indikator penting untuk dilakukan sebelum perawatan, untuk mengontrol pengangkatan tetesan dan obat diuretik.

Anjing - 1,015-1,025 g / ml.

Kucing - 1.020-1.025 g / ml.

Peningkatan di atas 1,030 dan menurun menjadi 1,007 menunjukkan gangguan fungsional ginjal.

VTC (asam askorbat) - tidak disimpan oleh tubuh dan diekskresikan dengan urin secara berlebihan.

Kucing dan anjing - hingga 50 mg / dL.

Peningkatan ini disebabkan oleh kelebihan vitamin saat memberi makan atau mengonsumsi obat-obatan tertentu.

Penurunan ini terkait dengan hipovitaminosis, nutrisi yang tidak seimbang.

Mikroskop endapan

Ini memungkinkan Anda untuk menentukan keberadaan penyakit tertentu yang tidak memiliki gejala yang terlihat. Selain zat terlarut dalam urin, komposisinya dilengkapi dengan kristal padat garam, sel-sel jaringan, mikroorganisme. Analisis mereka memungkinkan kami untuk membuat gambaran yang paling dapat diandalkan tentang kondisi kesehatan hewan.

Lendir - jumlah kecil adalah hasil dari aktivitas kelenjar lendir milik sistem kemih dan genital.

Peningkatan sekresi lendir sebelum pembentukan gumpalan menandai adanya sistitis (radang dinding kandung kemih).

Lemak (drip) - mungkin terkandung pada hewan sehat, terutama kucing. Jumlahnya sering tergantung pada pemberian makan.

Peningkatan ini terkait dengan makanan berlemak yang berlebihan, terkadang menunjukkan pelanggaran ginjal. Perlu penelitian tambahan untuk memperjelas diagnosis.

Leukosit - pada hewan sehat, tunggal, hingga 3 sel di bidang pandang di bawah pemeriksaan mikroskopis.
Peningkatan jumlah menunjukkan adanya peradangan atau infeksi saluran kemih. Ini juga dapat dikaitkan dengan pengambilan sampel yang tidak tepat.

Eritrosit - muncul di urin sebagai akibat perdarahan yang terjadi di berbagai bagian sistem urogenital.
Oleh karena itu, penting untuk mengetahui di mana bagian urin darah muncul (pada awal, di akhir atau selama seluruh buang air kecil).

Diizinkan hingga 5 sel.

Peningkatan sel darah merah (hematuria) atau turunannya (hemoglobin) menyebabkan pewarnaan urin. Hematuria atau hemoglobinuria pada fase pertama buang air kecil menunjukkan kerusakan pada saluran kemih atau organ genital yang berdekatan, dan pada fase akhir - kerusakan pada kandung kemih. Kemerahan seragam dari seluruh bagian cairan dapat mengungkapkan cedera pada bagian mana pun dari sistem urogenital.

Epitelium superfisial - mungkin muncul ketika urin di bawah standar tidak memadai, di mana dicuci keluar dari organ-organ bola kelamin.

Epitelium transisional biasanya tidak ada, kehadirannya menunjukkan peradangan saluran kemih.

Epitel ginjal biasanya tidak ada, ditemukan pada penyakit ginjal.

Kristal - adalah garam tak larut yang dapat ditemukan pada hewan sehat tanpa patologi.

Peningkatan jumlah yang diamati pada hewan rentan terhadap pembentukan batu. Namun, ini bukan alasan untuk meresepkan pengobatan tanpa penelitian tambahan.

Bakteri - pada hewan sehat, urin steril. Bakteri dapat dideteksi pada sampel yang diambil secara tidak tepat, di mana pencucian dari organ-organ yang berdekatan dari sistem reproduksi, serta infeksi pada cara-cara naik dari sistem urogenital.

Spermatozoa - dapatkan dari alat kelamin dengan urin berkualitas buruk untuk analisis.

Silinder - dalam kondisi normal tidak ada. Mereka memiliki bentuk tubulus kemih, menjadi tusukan khas struktur organik dari berbagai asal yang terakumulasi di dalamnya, menghalangi celah dan secara bertahap dicuci oleh air seni.

Hingga 2 di bidang mikroskop.

Peningkatan jumlah silinder terjadi dengan penyakit sistem kemih. Menurut bentuk dan asal mereka, mereka didiagnosis: fenomena stagnasi, proses peradangan, dehidrasi, pielonefritis, nekrosis, lesi parenkim dan tubulus.

Analisis urin umum pada hewan dengan mikroskopi sedimen memungkinkan dokter untuk membuat diagnosis awal, yang harus dikonfirmasi oleh penelitian tambahan.

Detail tentang analisis urin pada kucing: transkrip dan norma

Laboratorium urinalisis adalah penilaian parameter fisik, kimia dan mikroskopis.

Indikator fisik analisis urin pada kucing

Untuk menentukan jumlah harian urin dianjurkan untuk meletakkan kucing di rumah sakit.

Indikator fisik meliputi:

  • jumlah harian urin;
  • warna;
  • transparansi;
  • reaksi;
  • kepadatan.

Di rumah, untuk menentukan jumlah harian kencing hewan peliharaan cukup bermasalah. Disarankan untuk menempatkan hewan di rumah sakit.

Norma

Warna normal dianggap kuning.

Norma harian fisiologis urin yang disekresikan dianggap berbanding lurus dengan jumlah cairan yang dikonsumsi per hari.

  • Peningkatan angka dapat mengindikasikan diabetes, peradangan, gagal ginjal kronis.
  • Pengurangan berbicara tentang keadaan kejut, gagal ginjal akut.

Warna normal dianggap kuning muda atau kuning secara tradisional. Perubahan warna juga dapat berbicara tentang sifat makanan yang dikonsumsi.

Sifat makanan

Semburat kemerahan urin menunjukkan hematuria.

  • Dengan poliuria, warnanya sangat ringan, dengan oliguria - warna gelap.
  • Dan juga pengaruh memiliki obat dan kondisi patologis.
  • Warna kemerahan adalah hematuria, warna "bir" yang sangat gelap - peningkatan bilirubin.
  • Warna hitam - hemoglobinuria, warna susu - kehadiran leukosit.
  • Hampir tidak berwarna urea adalah tanda diabetes.

Transparansi dan kekeruhan air seni pada kucing

Urin turbid adalah tanda adanya kuman.

Transparansi dalam keadaan normal harus sempurna, bahkan kekeruhan sekecil apapun tidak boleh diamati.

Jika ada, ini mungkin menunjukkan adanya mikroba dan proses peradangan di ginjal, garam dan ICD, leukosit dan penyakit pada sistem genitourinari.

PH pH

Jika Anda hanya memberi makan produk daging, akan ada pH asam.

Lingkungan pH akan bergantung pada jenis makanan.

  • Jika memberi makan hanya produk daging adalah asam.
  • Menanam makanan - lingkungan basa.
  • PH harus enam.
  • Lingkungan asam dapat berada di koma diabetes, gagal ginjal, nefritis, ginjal tersumbat.
  • Lingkungan alkalin melekat pada peningkatan protein, leukosit, bakteri patogen.

Kepadatan

Densitas fluktuasi berbicara tentang gagal ginjal.

Kepadatan ditentukan untuk menilai sifat-sifat konsentrasi urin ginjal.

  • Angka ini 1.020-1.035.
  • Mengurangi tingkat - diabetes insipidus.
  • Tingkat inflasi - dehidrasi, glomerulonefritis akut.
  • Fluktuasi - gagal ginjal.

Indikator kimia analisis urin pada kucing

Norma protein adalah 0,3 g per liter.

Indikator kimia adalah:

  • tingkat protein;
  • glukosa;
  • badan keton;
  • bilirubin;
  • nitrit;
  • darah dan hemoglobin.

Norma protein adalah 0,3 g per liter, peningkatannya menunjukkan perkembangan infeksi, anemia, pielonefritis, ICD, sistitis, uretritis, pyometra.

Kehadiran glukosa

Seharusnya tidak ada glukosa dalam urin hewan yang sehat.

Tidak ada glukosa dalam air kencing kucing yang sehat.

Jika zat ini hadir, itu menunjukkan adanya diabetes mellitus, stres, sindrom gagal ginjal akut. Mungkin fenomena serupa juga mungkin terjadi jika tubuh hewan peliharaan secara sistematis menerima obat-obatan - steroid, glikosida jantung, adrenalin.

Badan keton

Keadaan sehat fisiologis kucing tidak berarti keberadaan tubuh aseton.

Kehadiran tubuh keton dalam urin menunjukkan adanya ketonuria, acetonuria.

Kesehatan fisiologis tidak berarti keberadaan tubuh aseton. Jika tidak, fenomena ini disebabkan oleh puasa, konsumsi makanan berlemak yang berkepanjangan, diare, muntah, keracunan, demam. Jika ini juga mengungkapkan glukosa - diabetes.

Pigmen kuning

Sebuah penelitian tentang nitrit dilakukan untuk mendeteksi infeksi bakteri.

Deteksi pigmen kuning - bilirubin, dapat dijelaskan dengan penyakit hati, penyumbatan saluran empedu, ikterus hemolitik.

Sebuah studi tentang nitrit dilakukan untuk mengkonfirmasi atau menyangkal adanya infeksi bakteri.

Deteksi darah di urin

Darah terdeteksi oleh tindakan mekanis pada ureter, kandung kemih.

Darah dalam urin terdeteksi oleh tindakan mekanis pada kandung kemih.

Ketika nefritis, kanker sistem genitourinari. Warna kopi menunjukkan adanya hemoglobin, yang ada untuk keracunan, luka bakar, infeksi.

Analisis urin mikroskopik

Analisis mikroskopis meliputi:

  • identifikasi epitelium;
  • deteksi sel darah merah;
  • analisis leukosit;
  • silinder kemih;
  • mikroba;
  • kristal garam;
  • lendir.

Analisis mikroskopis melibatkan deteksi sel darah merah.

Biasanya, epitelium dapat hadir hanya spesies datar. Kehadiran tipe transisi menunjukkan adanya sistitis, uretritis, onkologi kandung kemih. Epitelium ginjal - nefritis, keracunan, demam, infeksi, gagal ginjal.

Eritrosit dan leukosit

Sedimen urin eritrosit tidak boleh mengandung. Leukosit dalam sedimen mewakili proses peradangan di ginjal, uretra.

Sedimen urin eritrosit tidak boleh mengandung.

Jika urin berawan, alkalin, sedimen kental yang terdiri dari neutrofil - sistitis. Rabu asam, sedimen longgar, terdiri dari silinder leukosit - giok. Kandungan limfosit yang tinggi - glomerulonefritis.

Silinder

  • Silinder kemih terbentuk dari sel, protein dan garam, keadaan fisiologis adalah kuantitas tunggal.
  • Kehadiran hialin - kerusakan ginjal, keracunan, hipertermia. Granular - nephrosis, intoksikasi tubuh.
  • Wax - patologi yang parah.

Silinder kemih terbentuk dari sel, protein dan garam.

Mikroba

Mikroba tidak seharusnya.

Mikroba seharusnya tidak, jika mereka ada, itu berarti bahwa di hadapan penyakit: pielonefritis, ICD, sering menggunakan kateter, diabetes.

Kristal garam

Kristal garam bukan merupakan jaminan patologi.

Kristal garam tidak menjamin patologi.

Itu mungkin ketika obat dilepaskan dari tubuh, hipertermia, atau overexposure sebelum tes.

Lendir di dalam air seni

Adanya uretritis, prostatitis, cystitis, pyelitis akan menunjukkan adanya lendir.

Lendir kemih menunjukkan adanya sistitis.

Video tentang analisis urin pada kucing

Kucing, seperti makhluk hidup lainnya, bisa jatuh sakit. Dan pemilik yang membawa mereka ke dokter hewan untuk pemeriksaan sangat tepat. Lagi pula, bahkan seseorang dengan kecurigaan penyakit serius dikirim ke penyerahan urin dan darah. Hal yang sama dengan kucing - pengujian adalah cara paling pasti untuk menentukan ada tidaknya penyakit. Kucing hanya akan berterima kasih!

Hasil tes evaluasi - urine

Pemeriksaan klinis umum urin meliputi penentuan sifat fisik, komposisi kimia dan pemeriksaan mikroskopis sedimen.

Sifat fisik.

QUANTITY.

Peningkatan diuresis harian - poliuria.
Penyebab:
1. Konvergensi edema;
2. Diabetes mellitus (Diabetes maleus) (bersama dengan kadar glukosa positif dalam urin dan berat spesifik urin yang tinggi);
3. Glomerulonefritis, amiloidosis, pielonefritis (bersama dengan kadar glukosa negatif, berat jenis urin tinggi dan proteinuria yang sangat terekspresi);
4. Sindrom Cushing, hiperkalsemia, hipokalemia, tumor, penyakit rahim (pyometra), hipertiroidisme, penyakit hati (bersama dengan kadar glukosa negatif, berat jenis urin tinggi dan proteinuria negatif atau sedikit diucapkan)
5. Gagal ginjal kronis atau diuresis setelah gagal ginjal akut (bersama dengan berat urin spesifik yang rendah dan peningkatan kadar urea dalam darah);
6. Diabetes insipidus (Diabetes insipidus) (bersama dengan berat jenis urin rendah, yang tidak berubah selama tes dengan deprivasi cairan dan tingkat urea darah normal);
7. Keinginan psikogenik untuk minum (bersama dengan berat jenis urine rendah, yang meningkat selama tes dengan deprivasi cairan dan kadar urea darah normal)
Seringkali menjadi penyebab polidipsia.

Pengurangan diuresis harian - oliguria.
Penyebab:
1. Diare yang parah;
2. Muntah;
3. Peningkatan edema (terlepas dari asalnya);
4. Terlalu sedikit aliran cairan;

Tidak adanya air kencing atau jumlah yang terlalu kecil (tidak ada buang air kecil atau buang air kecil) - anuria.
Penyebab:
a) Anuria prerenal (timbul karena sebab ekstrarenal):
1. Kehilangan darah yang parah (hipovolemia - syok hipovolemik);
2. Gagal jantung akut (syok kardiogenik);
3. Insufisiensi vaskular akut (syok vaskular);
4. muntah yang gigih;
5. Diare berat.
b) Aneuria ginjal (sekretori) (berhubungan dengan proses patologis di ginjal):
1. Nefritis akut;
2. Nekronefrosis;
3. Transfusi darah yang tidak sesuai;
4. Penyakit ginjal kronis berat.
c) Obstructive (excretory) anuria (ketidakmampuan untuk buang air kecil):
1. Pemblokiran uretra dengan batu;
2. Peras ureter oleh tumor yang berkembang di dekat ureter (tumor rahim, ovarium, kandung kemih, metastasis dari organ lain.

Warna urine normal berwarna kuning.
Perubahan warna mungkin karena pelepasan zat pewarna yang terbentuk selama perubahan organik atau di bawah pengaruh makanan, obat-obatan atau zat kontras.

Warna merah atau merah-coklat (warna kotoran daging)
Penyebab:
1. Hematuria berat;
2. Hemoglobinuria;
3. Kehadiran urin myoglobin;
4. Kehadiran dalam urin porfirin;
5. Kehadiran dalam urin beberapa obat atau metabolitnya.

Warna kuning gelap (mungkin dengan semburat kehijauan atau kehijauan, warna bir gelap)
Penyebab:
1. Ekskresi dengan urine bilirubin (dengan parenkim atau jaundice mekanik).

Kuning kehijauan
Penyebab:
1. Kandungan nanah tinggi dalam urin.

Coklat kotor atau abu-abu
Penyebab:
1. Pyuria dalam air seni alkali.

Sangat gelap, hampir hitam.
Penyebab:
1. Hemoglobinuria pada anemia hemolitik akut.

Warna keputihan
Penyebab:
1. Phosphaturia (kehadiran dalam urin dari sejumlah besar fosfat).
Perlu diingat bahwa selama berdiri lama urin, warnanya dapat berubah. Sebagai aturan, itu menjadi lebih jenuh. Dalam kasus pembentukan urobilin dari urobilinogen tanpa warna di bawah pengaruh cahaya, urin menjadi kuning gelap (menjadi oranye). Dalam kasus pembentukan methemoglobin, urin menjadi berwarna coklat gelap. Selain itu, perubahan bau mungkin disebabkan oleh penggunaan obat-obatan tertentu, pakan atau aditif pakan.

TRANSPARANSI

Urin normal jelas.

Kekeruhan dapat disebabkan oleh:
1. Kehadiran di urin eritrosit;
2. Adanya urin leukosit;
3. Kehadiran di urin sel epitel;
4. Kehadiran bakteri dalam urin (bacteruria);
5. Adanya tetesan lemak di urin;
6. Adanya lendir di urin;
7. Endapan garam.

Selain itu, transparansi urin tergantung pada:
1. Konsentrasi garam;
2. pH;
3. Suhu penyimpanan (suhu rendah meningkatkan presipitasi garam);
4. Durasi penyimpanan (selama garam penyimpanan jangka panjang rontok).

ODOR

Biasanya, urin anjing dan kucing memiliki bau yang sedikit aneh.

Perubahan bau dapat disebabkan oleh:
1. Asetonuria (bau aseton pada diabetes mellitus);
2. Infeksi bakteri (ammoniak, bau tidak enak);
3. Penerimaan antibiotik atau aditif makanan (khusus bau aneh).

DENSITY

Biasanya, kepadatan urine pada anjing adalah 1.015-1.034 (minimum - 1.001, maksimum 1.065), pada kucing - 1.020-1.040.
Kepadatan adalah indikator yang mencerminkan kemampuan ginjal untuk memusatkan urin.

Materi miliki
1. Keadaan hidrasi hewan;
2. Minum dan kebiasaan makan;
3. Suhu lingkungan;
4. Obat suntik;
5. Status fungsional atau jumlah tubulus ginjal.

Penyebab meningkatnya kepadatan urin:
1. Glukosa dalam urin;
2. Protein dalam urin (dalam jumlah besar);
3. Obat-obatan (atau metabolitnya) dalam urin;
4. Mannitol atau dekstran dalam urin (sebagai akibat infus intravena).

Penyebab penurunan densitas urine:
1. Diabetes;
2. Gagal ginjal kronis;
3. Kerusakan ginjal akut.

Anda dapat berbicara tentang reaksi ginjal yang adekuat, ketika, setelah sedikit tidak minum air, proporsi urin naik ke angka rata-rata norma. Reaksi ginjal yang tidak adekuat dipertimbangkan jika berat jenis tidak naik di atas nilai minimum sementara tidak minum air - isostenuria (sangat mengurangi kemampuan untuk beradaptasi).
Penyebab:
1. Gagal ginjal kronis.

Penelitian kimia.

Dalam pH normal, urin anjing dan kucing bisa sedikit asam atau sedikit basa, tergantung pada kandungan protein dari diet. Rata-rata, pH urin berkisar 5-7,5 dan lebih sering sedikit asam.

Meningkatkan pH urine (pH> 7,5) - alkalin urin.
Penyebab:
1. Makan makanan nabati;
2. Muntah asam yang melimpah;
3. Hiperkalemia;
4. Resorpsi edema;
5. Hiperparatiroidisme primer dan sekunder (disertai hiperkalsemia);
6. Alkalosis metabolik atau pernapasan;
7. Bakteri cystitis;
8. Pengantar natrium bikarbonat.

Penurunan pH urin (pH sekitar 5 dan di bawah) - pengasaman urin.
Penyebab:
1. Asidosis metabolik atau pernapasan;
2. Hipokalemia;
3. Dehidrasi;
4. Demam;
5. berpuasa;
6. Beban otot yang lama;
7. Diabetes;
8. Gagal ginjal kronis;
9. Pengenalan garam asam (misalnya, amonium klorida).

PROTEIN

Biasanya, tidak ada protein dalam urin atau konsentrasinya kurang dari 100 mg / l.
Proteinuria - penampilan protein dalam urin.

Proteinuria fisiologis - kasus penampakan sementara protein di urin, tidak terkait dengan penyakit.
Penyebab:
1. Penerimaan sejumlah besar pakan dengan kandungan protein tinggi;
2. Tenaga fisik yang kuat;
3. Serangan epilepsi.

Proteururia patologis adalah ginjal dan ekstrarenal.

Proteinuria ekstarenal dapat berupa extrarenal dan postrenal.

Extrarenal extrarenal protenuria lebih sering menjadi ringan sementara (300 mg / l).
Penyebab:
1. Gagal jantung;
2. Diabetes;
3. Meningkatnya suhu;
4. Anemia;
5. hipotermia;
6. Alergi;
7. Penggunaan penisilin, sulfonamid, aminoglikosida;
8. Luka Bakar;
9. Dehidrasi;
10. Hemoglobinuria;
11. Mioglobinuria.
Tingkat keparahan proteinuria bukan merupakan indikator yang dapat diandalkan dari tingkat keparahan penyakit yang mendasari dan prognosisnya.

Proteinuria ekstrenalal postrenal (proteinuria palsu, proteinuria tidak disengaja) jarang melebihi 1 g / l (kecuali pada kasus piuria) dan disertai pembentukan sedimen yang besar.
Penyebab:
1. Sistitis;
2. Kesederhanaan;
3. Prostatitis;
4. Uretritis;
5. Vulvovaginitis.
6. Perdarahan di saluran kemih.

Proteinuria renal terjadi ketika protein memasuki urin di parenkim ginjal. Dalam kebanyakan kasus, ini terkait dengan peningkatan permeabilitas ginjal. Pada saat yang sama, kandungan protein yang tinggi dalam urin terdeteksi (lebih dari 1 g / l). Pemeriksaan mikroskopis sedimen urin terdeteksi silinder.
Penyebab:
1. Glomerulonefritis akut dan kronis;
2. Pielonefritis akut dan kronis;
3. Gagal jantung kronis berat;
4. Amiloidosis ginjal;
5. Pertumbuhan baru ginjal;
6. Hidronefrosis ginjal;
7. Nefrosis lipoid;
8. Sindrom nefrotik;
9. Penyakit kekebalan dengan kerusakan pada kompleks imun glomeral ginjal;
10. Anemia berat.

Mikroalbuminuria ginjal - kehadiran dalam urin protein dalam konsentrasi di bawah sensitivitas strip reagen (dari 1 hingga 30 mg / 100 ml). Ini adalah indikator sensitif awal dari berbagai penyakit ginjal kronis.

Paraproteinuria - penampilan dalam urin protein-globulin yang tidak memiliki sifat antibodi (protein Bens-Jones), yang terdiri dari rantai ringan imunoglobulin, mudah melewati filter glomerulus. Protein ini disekresikan dalam sitoma plasma. Paraproteinuria berkembang tanpa kerusakan utama pada ginjal glomerulus.

Tubular proteinuria - penampilan dalam urin protein kecil (α1-microglobulin, β2-microglobulin, lisozim, protein pengikat retinol). Mereka biasanya hadir dalam filtrat glomerular, tetapi diserap kembali di tubulus ginjal. Ketika epitel tubular ginjal rusak, protein ini muncul di urin (hanya ditentukan oleh elektroforesis). Tubular proteinuria adalah indikator awal kerusakan pada tubulus ginjal dengan tidak adanya perubahan seiring kadar ureum dan kreatinin dalam darah yang bersirkulasi.
Penyebab:
1. Produk medis (aminoglikosida, siklosporin);
2. Logam berat (timbal);
3. Analgesik (zat anti-inflamasi nonsteroid);
4. Iskemia;
5. Penyakit metabolik (sindrom Fanconi-like).

Indikator positif palsu dari jumlah protein yang diperoleh menggunakan strip tes, karakteristik urin alkali (pH 8).

Indikator negatif yang salah dari jumlah protein yang diperoleh dengan menggunakan strip tes terkait dengan fakta bahwa strip tes menunjukkan, pertama-tama, tingkat albumin (paraproteinuria dan tubular proteinuria tidak terdeteksi) dan konten mereka dalam urin di atas 30 mg / 100 ml (mikroalbuminuria tidak terdeteksi).
Evaluasi proteinuria harus dilakukan dengan mempertimbangkan gejala klinis (akumulasi cairan, edema) dan parameter laboratorium lainnya (tingkat protein dalam darah, albumin dan rasio globulin, urea, kreatinin, lipid serum, kolesterol).

GLUKOSA

Dalam glukosa normal dalam urin hilang.

Glukosuria - adanya glukosa dalam urin.

1. Glukosuria dengan berat jenis urine tinggi (1,030) dan peningkatan kadar glukosa dalam darah (3,3 - 5 mmol / l) adalah kriteria untuk diabetes mellitus (Diadetes mellitus).
Perlu diingat bahwa pada hewan dengan diabetes mellitus tipe 1 (tergantung insulin), ambang glukosa ginjal (konsentrasi glukosa darah di atas mana glukosa memasuki urin) dapat berubah secara signifikan. Kadang-kadang dengan normoglikemia persisten, glikosuria dipertahankan (ambang glukosa ginjal diturunkan). Dan dengan perkembangan glomerulosklerosis, ambang glukosa ginjal meningkat, dan glukosuria mungkin tidak dengan hiperglikemia berat.

2. Glukosa Ginjal - dicatat dengan berat urin rata-rata spesifik dan tingkat normal glukosa dalam darah. Penanda disfungsi tubular - kerusakan pada bagian belakang.
Penyebab:
1. Glukosa glukoruria primer pada beberapa ras anjing (Anjing Gembala Skotlandia, Elkhound Norwegia, anjing ras campuran);
2. Komponen disfungsi total tubulus ginjal - sindrom mirip Fanconi (m. Turun dan didapat; dengan urine mengeluarkan glukosa, asam amino, globulin kecil, fosfat dan bikarbonat; dijelaskan dalam besyengey, elkhounds Norwegia, anjing gembala Shetland, tsvergshnauscher);
3. Penggunaan beberapa obat nefrotoksik.
4. Gagal ginjal akut atau toksisitas aminoglikosida - jika urea meningkat dalam darah.

3. Glikosuria dengan penurunan berat jenis urin (1,015 - 1,018) dapat terjadi dengan introduksi glukosa.
4. Glukosuria sedang terjadi pada hewan sehat dengan asupan pakan alimentari yang signifikan dengan kandungan karbohidrat yang tinggi.

Hasil positif palsu dalam penentuan glukosa dalam urin dengan strip tes adalah mungkin pada kucing dengan sistitis.

Hasil negatif palsu dalam penentuan glukosa dalam urin dengan strip tes adalah mungkin pada anjing dengan adanya asam askorbat (disintesis pada anjing dalam jumlah yang bervariasi).

BILIRUBIN

Normalnya, bilirubin dalam air kencing kucing tidak ada, dalam urin terkonsentrasi anjing mungkin ada sejumlah jejak bilirubin.

Bilirubinuria - munculnya bilirubin (langsung) dalam urin.
Penyebab:
1. ikterus parenkim (kerusakan pada parenkim hati);
2. Ikterus obstruktif (pelanggaran aliran empedu).

Ini digunakan sebagai metode-ekspres untuk diagnosis banding ikterus hemolitik - bilirubinuria tidak khas untuk mereka, karena bilirubin tidak langsung melewati filter ginjal.

UROBILINOGEN

Batas atas urobilinogen normal dalam urin adalah sekitar 10 mg / l.

Urobilinuria - peningkatan tingkat urobilinogen dalam urin.
Penyebab:
1. Peningkatan katabolisme hemoglobin: anemia hemolitik, hemolisis intravaskular (transfusi darah tidak kompatibel, infeksi, sepsis), anemia pernisiosa, polisitemia, resorpsi hematoma masif;
2. Peningkatan pembentukan urobilinogen di saluran pencernaan: enterokolitis, ileitis;
3. Peningkatan pembentukan dan reabsorpsi urobilinogen dalam peradangan sistem empedu - kolangitis;
4. Disfungsi hati: hepatitis kronis dan sirosis hati, kerusakan hati beracun (keracunan dengan senyawa organik, racun pada penyakit infeksi dan sepsis); gagal hati sekunder (gagal jantung dan peredaran darah, tumor hati);
5. Shunting hati: sirosis dengan hipertensi portal, trombosis, obstruksi vena renal.

Nilai diagnostik tertentu adalah:
1. Dengan lesi parenkim hati dalam kasus yang terjadi tanpa ikterus;
2. Untuk diagnosis banding ikterus parenkim dari ikterus mekanik, di mana tidak ada urobilinogenuria.

BADAN KETONE

Biasanya, tidak ada badan keton dalam urin.

Ketonuria - penampilan dalam urin tubuh keton (sebagai akibat dari percepatan oksidasi asam lemak yang tidak lengkap sebagai sumber energi).
Penyebab:
1. Dekompensasi berat diabetes mellitus tipe 1 (tergantung insulin) dan diabetes tipe II yang tahan lama (insulin-independen) dengan penipisan sel beta pankreas dan perkembangan defisiensi insulin absolut.
2. Diucapkan dengan parah - koma diabetik hiperketonemik;
3. Prekomatoznye kondisi;
4. Koma serebral;
5. Puasa panjang;
6. Demam berat;
7. Hiperinsulinisme;
8. Hypercatecholemia;
9. Periode pasca operasi.

Nitrit

Nitrit urin normal tidak ada.

Munculnya nitrit dalam urin menunjukkan infeksi saluran kemih, karena banyak bakteri patogenik mengembalikan nitrat yang ada dalam urin ke nitrit.
Pentingnya diagnosis khusus dalam penentuan infeksi asimptomatik saluran kemih (pada kelompok risiko - hewan dengan neoplasma prostat, pasien dengan diabetes, setelah operasi urologi atau prosedur instrumental pada saluran kemih).

Sel darah merah

Normalnya, eritrosit dalam urin tidak ada atau mikroematuria fisiologis diperbolehkan dalam tes tes strip hingga 3 eritrosit / µl urin.

Hematuria - isi sel darah merah dalam urin dalam jumlah yang lebih besar dari 5 dalam 1 ml urin.

Gross hematuria - diatur dengan mata telanjang.

Mikrohematuria hanya terdeteksi dengan bantuan strip tes atau mikroskopi. Seringkali karena cystocentesis atau kateterisasi.

Hematuria, berasal dari kandung kemih dan uretra.
Pada sekitar 75% kasus, hematuria berat sering dikombinasikan dengan disuria dan nyeri saat palpasi.
Penyebab:
1. Batu di kandung kemih dan uretra;
2. Infeksi atau cystitis akibat obat (cyclophosphamide);
3. Uretritis;
4. Tumor kandung kemih;
5. Cedera pada kandung kemih dan uretra (hancurkan, istirahat).
Pengotor darah hanya pada awal buang air kecil menunjukkan perdarahan antara leher kandung kemih dan pembukaan uretra.
Campuran darah, terutama pada akhir buang air kecil, menunjukkan perdarahan di kandung kemih.

Hematuria, berasal dari ginjal (sekitar 25% kasus hematuria).
Hematuria seragam dari awal hingga akhir buang air kecil. Mikroskopi sedimen dalam kasus ini, temukan silinder eritrosit. Pendarahan seperti ini relatif jarang, dikombinasikan dengan proteinuria dan kurang intens, dibandingkan dengan perdarahan di saluran kemih.
Penyebab:
1. Kelebihan fisik;
2. Penyakit infeksi (leptospirosis, septikemia);
3. Diatesis hemoragik dari berbagai etiologi;
4. Coagulopathy (keracunan dicoumarol);
5. Coagulopathy consumption (DIC);
6. Luka pada ginjal;
7. Trombosis pembuluh darah ginjal;
8. Neoplasma ginjal;
9. Glomerulonefritis akut dan kronis;
10. Pyelitis, pielonefritis;
11. Glomerulo-dan tubulonephrosis (keracunan, obat-obatan);
12. Stasis vena berat;
13. Pemindahan limpa;
14. Lupus eritematosus sistemik;
15. Overdosis antikoagulan, sulfonamid, heksamin.
16. Hematuria ginjal idiopatik.
Terlepas dari buang air kecil, perdarahan terlokalisasi di uretra, preputium, vagina, uterus (estrus), atau kelenjar prostat.

Hemoglobin, mioglobin

Biasanya, tes tes strip tidak ada.

Hasil tes positif berarti hemoglobinuria atau mioglobinuria.
Penyebab hemoglobinuria:
1. Hemolisis intravaskular (anemia hemolitik);
2. Penyakit parasit darah (babesiosis);
3. Ketidaksesuaian darah selama transfusi

Penyebab mioglobinuria:
1. Kerusakan pada otot (tingkat kreatin kinase meningkat dalam darah yang bersirkulasi).
Hemoglobinuria selalu disertai dengan hemoglobinemia. Jika sel darah merah yang diholisasi ditemukan di sedimen kemih, alasannya adalah hematuria.

Pemeriksaan mikroskopik sedimen.

Ada unsur-unsur sedimen urin terorganisasi dan tidak terorganisir. Unsur utama dari sedimen yang terorganisir adalah sel darah merah, sel darah putih, epitel dan silinder; tidak terorganisir - garam kristal dan amorf.

Epitel

Biasanya, dalam sedimen urin, sel-sel tunggal datar (uretra) dan epitel transisi (panggul, ureter, kandung kemih) ditemukan di bidang pandang. Epitel ginjal (tubulus) biasanya tidak ada.

Sel-sel epitel datar. Biasanya, wanita ditemukan dalam jumlah yang lebih besar. Deteksi epitel skuamosa dan sisik tanduk di sedimen adalah tanda metaplasia skuamosa dari selaput lendir saluran kemih.

Sel-sel epitel transisional.
Alasan untuk peningkatan signifikan dalam jumlah mereka:
1. Proses peradangan akut di kandung kemih dan pelvis ginjal;
2. Intoksikasi;
3. Urolithiasis;
4. Neoplasma saluran kemih.

Sel epitel tubulus kemih (epitel ginjal).
Alasan penampilan mereka:
1. Jade;
2. Intoksikasi;
3. Tidak cukupnya sirkulasi darah;
4. Nekrosis nekrotik (dalam kasus keracunan dengan sublimat, antibeku, dichloroethane) - epitel dalam jumlah yang sangat besar;
5. Amiloidosis ginjal (pada tahap albumin jarang terjadi, pada tahap edematous-hipertensi dan azotemik - sering);
6. nefrosis lipoid (epitel ginjal deskuamated sering ditemukan menjadi lemak-merosot).
Setelah mendeteksi konglomerat sel epitel, terutama secara moderat atau secara signifikan bervariasi dalam bentuk dan / atau ukuran, pemeriksaan sitologi lebih lanjut diperlukan untuk menentukan kemungkinan keganasan sel-sel ini.

Leukosit

Biasanya, leukosit tidak ada atau leukosit tunggal dapat diamati di bidang pandang (0-3 leukosit di bidang pandang dengan peningkatan 400).

Leukocyturia - lebih dari 3 leukosit di bidang pandang mikroskop dengan peningkatan 400.
Pyuria - lebih dari 60 leukosit di bidang pandang mikroskop dengan peningkatan 400.

Leukocyturia yang menular, sering - piuria.
Penyebab:
1. Proses inflamasi di kandung kemih, uretra, pelvis ginjal.
2. Sekresi yang terinfeksi dari kelenjar prostat, vagina, rahim.

Aseptic leukocyturia.
Penyebab:
1. Glomerulonefritis;
2. Amyloidosis;
3. Nefritis interstisial kronis.

Sel darah merah

Biasanya, sedimen urin hilang atau diisolasi dalam persiapan (0-3 di bidang pandang dengan peningkatan 400).
Penampilan atau peningkatan jumlah sel darah merah dalam sedimen urin disebut hematuria.
Alasannya lihat di atas di bagian "Studi kimia urin."

CYLINDERS

Biasanya, silinder hialin dan granular dapat ditemukan dalam sedimen urin - tunggal dalam persiapan - dengan urin yang tidak berubah.
Silinder kemih tidak terkandung dalam air kencing alkali. Baik jumlah maupun jenis silinder urin menunjukkan tingkat keparahan penyakit dan tidak spesifik terhadap kerusakan ginjal. Ketiadaan silinder dalam sedimen urin tidak menunjukkan tidak adanya penyakit ginjal.

Cylindruria - kehadiran dalam urin peningkatan jumlah silinder jenis apa pun.

Silinder hialin tersusun dari protein yang telah memasuki urin karena stagnasi atau proses peradangan.
Penyebab penampilan:
1. Proteinuria, tidak berhubungan dengan kerusakan ginjal (albuminemia, kongesti vena di ginjal, olahraga berat, pendinginan);
2. Kondisi demam;
3. Berbagai kerusakan ginjal organik, baik akut maupun kronis;
4. Dehidrasi.
Tidak ada korelasi antara tingkat keparahan proteinuria dan jumlah silinder hialin, karena pembentukan silinder tergantung pada pH urin.

Silinder granular - terdiri dari sel epitel tubular.
Alasan pendidikan:
1. Kehadiran di epitel tubulus degenerasi diucapkan (nekrosis epitel tubulus, radang ginjal).
Silinder lilin.
Penyebab penampilan:
1. Lesi berat parenkim ginjal (akut dan kronis).

Silinder eritrosit terbentuk dari kelompok sel darah merah. Kehadiran mereka dalam sedimen urin menunjukkan asal ginjal hematuria.
Penyebab:
1. Penyakit radang ginjal;
2. Pendarahan di parenkim ginjal;
3. Infark ginjal.

Leukosit silinder - cukup langka.
Penyebab penampilan:
1. Pielonefritis.

SALTS DAN ELEMEN LAINNYA

Endapan garam tergantung pada sifat urin, khususnya - pada pH-nya.

Dalam urin memiliki endapan reaksi asam:
1. Asam urat
2. Garam asam urat;
3. Kalsium fosfat;
4. Kalsium sulfat.

Dalam urin, memberikan endapan reaksi (alkalin) dasar:
1. Fosfat amorf;
2. Tripleks fosfat;
3. magnesium fosfat Netral;
4. Kalsium karbonat;
5. Kristal Sulfonamide.

Crystalluria - munculnya kristal di sedimen kemih.

Asam urat.
Biasanya, kristal asam urat hilang.
Penyebab penampilan:
1. pH patologis pH urine dalam insufisiensi ginjal (curah hujan awal - dalam waktu satu jam setelah buang air kecil);
2. Demam;
3. Kondisi disertai dengan peningkatan kerusakan jaringan (leukemia, tumor disintegrasi masif, pneumonia pada tahap resolusi);
4. Pengerahan tenaga fisik yang berat;
5. Diatesis asam urat;
6. Hanya memberi makan pakan daging.

Amorphous urates - garam asam urat memberikan sedimen urin warna bata-merah muda.
Normal - terlihat sekali.
Penyebab penampilan:
1. Glomerulonefritis akut dan kronis;
2. Gagal ginjal kronis;
3. "Ginjal kongestif";
4. Demam.

Oksalat - garam asam oksalat, terutama kalsium oksalat.
Normalnya, oksalat jarang terlihat.
Penyebab penampilan:
1. Pielonefritis;
2. Diabetes;
3. Gangguan metabolisme kalsium;
4. Setelah serangan epilepsi;
5. Keracunan Ethylene glycol (anti beku).

Tripleks fosfat, fosfat netral, kalsium karbonat.
Biasanya tidak ada.
Penyebab penampilan:
1. Sistitis;
2. Pemasukan pakan nabati yang melimpah;
3. Muntah.
Dapat menyebabkan perkembangan batu.

Air seni asam amonium.
Biasanya tidak ada.
Penyebab penampilan:
1. Sistitis dengan fermentasi amonia di kandung kemih;
2. Infus saluran kemih ginjal pada bayi baru lahir.
3. Insufisiensi hati, terutama di pirau portosystemic bawaan;
4. Pada anjing Dalmatian tanpa adanya patologi.

Kristal sistin.
Biasanya tidak ada.
Penyebab penampilan: cytosis (ketidakseimbangan metabolik kongenital).

Kristal Leusin dan tirosin.
Biasanya tidak ada.
Penyebab penampilan:
1. Atrofi hati kuning akut;
2. Leukemia;
3. Keracunan dengan fosfor.

Kristal kolesterol.
Biasanya tidak ada.

Penyebab penampilan:
1. Amiloid dan distrofi lipoid ginjal;
2. Pertumbuhan baru ginjal;
3. Abses ginjal.

Asam lemak.
Biasanya tidak ada.
Penyebab terjadinya (ada sangat jarang):
1. Degenerasi lemak ginjal;
2. Disintegrasi epitel tubulus ginjal.

Hemosiderin adalah produk pemecahan hemoglobin.
Biasanya tidak ada.
Penyebab - anemia hemolitik dengan hemolisis intravaskular sel darah merah.

Hematoidin adalah produk pemecahan hemoglobin yang tidak mengandung zat besi.
Biasanya tidak ada.
Penyebab penampilan:
1. Hitung (terkait dengan pembentukan batu) pyelitis;
2. Abses ginjal;
3. Neoplasma kandung kemih dan ginjal.

BACTERIA

Biasanya, bakteri tidak ada atau ditentukan dalam urin yang diperoleh dengan buang air kecil spontan atau dengan bantuan kateter, dalam jumlah tidak lebih dari 2x103 bakti. Ml urin.

Yang sangat penting adalah kandungan kuantitatif bakteri dalam urin.
 100.000 (1x105) dan lebih banyak badan mikroba per ml urin adalah tanda tidak langsung dari peradangan di organ kemih.
 1000 - 10000 (1x103 - 1x104) sel mikroba per ml urin - menyebabkan peradangan di saluran kemih. Pada wanita, angka ini mungkin normal.
 kurang dari 1000 sel mikroba per ml urin dianggap sebagai hasil dari kontaminasi sekunder.

Dalam urin yang diperoleh menggunakan cystocentesis bakteri, biasanya tidak boleh ada sama sekali.
Pada penelitian analisis umum urin hanya fakta bakteriuria sudah dipastikan. Dalam persiapan asli, 1 bakteri di bidang pandangan minyak imersi sesuai dengan 10.000 (1x104) bakti. Ml, tetapi penelitian bakteriologis diperlukan untuk penentuan akurat karakteristik kuantitatif.
Adanya infeksi saluran kemih dapat secara bersamaan mendeteksi bakteriuria, hematuria dan piuria.

JAMUR REMAJA

Biasanya tidak ada.
Penyebab penampilan:
1. Glukosuria;
2. Terapi antibiotik;
3. Penyimpanan urin yang berkepanjangan.

Menarik Tentang Kucing