Utama Kebersihan

Mengapa kucing memiliki darah dari vagina?

Pada kucing, darah dari vagina tidak selalu berdarah. Ekskresi darah normal dapat dalam jumlah kecil selama estrus, kehamilan dan setelah melahirkan hingga 3 minggu. Jika tidak, darah menunjukkan patologi sistem reproduksi atau kemih. Secara mandiri membuat diagnosis tidak mungkin. Setelah menemukan gejala-gejala, perlu untuk menghubungi dokter hewan untuk bantuan yang memenuhi syarat.

Penyebab debit negatif

Penyebab perdarahan intrauterus pada kucing mungkin berbeda:

  1. Penyakit inflamasi, termasuk endometritis, pyometra. Dalam sistem reproduksi ovarium rumah hewan peliharaan, rahim, vagina dan alat kelamin eksternal. Mereka dimanifestasikan oleh kecemasan hewan, penampilan agresivitas, menjilati aktif organ genital eksternal;
  2. Kerusakan uterus. Didampingi oleh aliran darah yang berlimpah. Di dinding organ ini banyak pembuluh darah;
  3. Penyakit onkologi kucing. Sel-sel kanker menghambat kekebalan umum, termasuk sistem urogenital. Tentang bahaya mengatakan perdarahan purulen dengan bau yang tidak menyenangkan. Mereka disebabkan oleh pertumbuhan atau penghancuran tumor;
  4. Mengurai plasenta. Ada kemungkinan bahwa setelah lahir, bagian dari plasenta akan tetap di dalam. Ini mengarah pada dekomposisinya. Akibatnya, darah mengalir dari vagina. Ada kemungkinan operasi yang tinggi.

Pyometra

Penyakit kucing yang terjadi ketika peningkatan kadar progesteron dalam darah. Ini menyebabkan radang rahim bernanah. Kucing yang belum pernah melahirkan dan menerima preparat antiguna untuk menekan panas akan terpengaruh.

Penyakit ini dapat terbuka dan tertutup, tergantung pada serviks terbuka / tertutup. Varian terbuka ditandai dengan keluarnya cairan purulen atau berdarah. Lebih mudah ditoleransi oleh kucing karena fakta bahwa keluarnya cairan keluar melalui lumen leher terbuka. Ketika ditutup, tidak ada debit. Nanah dan darah menumpuk di rahim. Dan karena pada tahap awal, pyometra tertutup tidak bergejala, akan menyebabkan keracunan, pecahnya organ dan kematian kucing.

Gejala penyakit:

  • memburuknya kondisi umum;
  • kurang nafsu makan, muntah;
  • peningkatan perut;
  • licking perut aktif.

Dalam kebanyakan kasus, pengobatan yang efektif adalah pengangkatan rahim dan indung telur kucing. Setelah operasi, diberikan antibiotik, serta terapi pemeliharaan. Dalam varian tunggal, terapi obat diperbolehkan. Namun, harus diingat bahwa hal itu dapat mengarah pada perbaikan sementara dengan kekambuhan lebih lanjut.

Endometritis

Peradangan pada dinding rahim. Penyebab infeksi adalah organ genital. Yang beresiko adalah hewan yang berjalan di jalanan, kucing muda hingga usia 3 tahun, ketika menggunakan obat hormonal dari estrus, dengan diet yang tidak seimbang, persalinan yang sulit, dan kecenderungan keturunan juga mungkin.

Penyakit ini dianggap dalam bentuk akut atau diperoleh. Mari kita periksa gejalanya. Dalam bentuk yang diperoleh, gejalanya ringan. Kucing terlihat sehat, tetapi sering menjilati, sehingga darah kucing dari rahim tidak terlihat. Bahaya terletak pada kenyataan bahwa bentuk ini dapat mengalir ke purulen. Hal ini disebabkan meningkatnya sekresi dalam penebalan lapisan uterus. Rahasianya adalah lingkungan yang menguntungkan untuk perkembangan infeksi. Ini ditandai dengan sekresi yang melimpah dan peningkatan suhu tubuh. Perawatan medis darurat diperlukan.

Gejala dalam bentuk akut:

  • peningkatan suhu;
  • kehilangan nafsu makan;
  • debit berlebihan dari celah genital;
  • sering membelok ke belakang dan mengambil pose untuk buang air kecil;
  • peningkatan rongga perut;
  • genital eksternal yang meradang.

Antibiotik dan antimikroba digunakan pada tahap awal. Dalam bentuk purulen, sterilisasi dilakukan. Untuk meningkatkan pertahanan tubuh, imunomodulator diresepkan.

Gejala perdarahan uterus

Gejala apa yang mengindikasikan pendarahan? Ketika kucing pendarahan yang tersembunyi menjadi lesu, tidak bergerak, nafsu makannya rusak. Ada sesak nafas yang parah dan kelelahan. Suhu pada kulit cakar secara signifikan lebih rendah daripada tubuh. Perut padat, ukurannya bertambah, mukosa pucat. Gejala meningkat secara bertahap selama beberapa hari hingga beberapa minggu.

Pemilik tidak boleh lupa bahwa ketika perdarahan intrauterin terjadi, hampir semua darah tetap berada di rongga organ. Dan hanya dalam kasus-kasus terpisah, bintik-bintik pada alat kelamin eksternal. Pengeluaran darah semacam itu sangat berbahaya, karena terlambat dideteksi.

Dengan pendarahan yang jelas pada kucing, ketika batuk, darah dilepaskan, muntah muncul, tinja menjadi cair dengan garis-garis berdarah. Diamati perdarahan dari loop dan darah di urin. Penting untuk segera berkonsultasi dengan dokter dengan gejala di atas, serta jika darah berlangsung selama lebih dari 15 menit dan kucing mengalami banyak kehilangan darah setelah berhenti.

Pertolongan pertama, ketika darah kucing mengalir dari vagina, melarang tindakan independen apa pun.

Diagnosis dan pengobatan

Pendarahan dari vagina pada kucing selalu berbahaya bagi kesehatan. Jika Anda tidak menghentikannya tepat waktu, kucing itu bisa mati.

Dokter hewan menerapkan metode diagnostik berikut untuk diagnosis yang akurat:

  • pemeriksaan umum, palpasi;
  • Ultrasound pada organ perut, radiografi abdomen;
  • sitologi keluarnya cairan dari rahim;
  • pemeriksaan histologis dari bahan biopsi;
  • vaginoscopy;
  • tes urine dan darah (umum, biokimia, pembekuan);
  • menabur pada media nutrisi.

Tergantung pada hasil analisis kucing, jenis perawatan yang akan diberikan akan tergantung. Ini termasuk:

  • Terapi antibiotik untuk penyakit infeksi dan proses inflamasi;
  • Intervensi bedah dalam onkologi dan endometritis;
  • Untuk pendarahan besar, transfusi darah dilakukan;
  • Terapi anti-shock;
  • Terapi korektif yang melanggar pembekuan darah;
  • Kemoterapi untuk mengurangi risiko kekambuhan setelah operasi.

Hanya dokter hewan yang memberikan perawatan dan memilih obat yang diperlukan. Penggunaannya harus benar-benar sesuai dengan tujuan yang dimaksudkan. Pengobatan sendiri menyebabkan efek yang tidak dapat diubah. Setelah kursus yang sukses, pemeriksaan preventif dianjurkan sebulan sekali.

Perdarahan uterus pada kucing: penyebab, gejala, pengobatan

Kucing adalah makhluk yang sangat "mencintai", dan karena itu penyakit sistem reproduksi mereka tidak jarang terjadi. Sebagai aturan, semuanya berakhir dengan endometritis "dangkal", tetapi patologi dan yang lebih serius dapat terjadi. Misalnya, perdarahan uterus, bisa menyebabkan kematian.

Kenapa bisa dimulai?

Faktor predisposisi bisa sangat banyak, sering kali kelompok mereka digabungkan, dan oleh karena itu kami menganggap hanya yang paling umum. Jadi, salah satu penyebab paling umum adalah cedera.

Kucing di musim semi sangat serius tentang prokreasi, itulah sebabnya mereka sering jatuh dari jendela, jatuh di bawah mobil, dan dengan cara lain menerima kerusakan serius pada organ internal. Tidak mengherankan bahwa rahim mungkin berada di antara yang terakhir.

Perhatikan bahwa di dinding tubuh ini ada banyak pembuluh darah besar, itulah sebabnya mengapa luka-lukanya berpotensi sangat berbahaya dan menghadapi kematian cepat karena kehilangan banyak darah. Hewan itu menjadi sangat rentan selama kehamilan, serta segera setelah melahirkan. Pada saat ini, dinding uterus dan selaput lendirnya membengkak dan menebal sangat besar, organ itu sendiri menjadi sepuluh kali lebih besar, dan karena itu kemungkinan cedera meningkat secara signifikan.

Berbagai endometritis dan pyometra sangat berbahaya. Pada penyakit ini, nanah dan "produk limbah" lainnya merusak dinding organ dengan parah, di mana, seperti yang kita ingat, ada banyak pembuluh darah. Karena alasan inilah semua penyakit radang pascapartum harus segera diobati, tanpa menunda prosesnya.

Faktor predisposisi lainnya

Apa lagi yang bisa diidentifikasi penyebab pendarahan intrauterin? Jangan lupa tentang periode postpartum - mungkin ini adalah saat yang paling berbahaya. Mungkin kelahirannya berat, kucing itu mendapat semacam trauma, konsekuensi yang membuat mereka merasa. Ada kemungkinan bahwa janin mumi tetap di rahim, yang melukai dinding organ. Juga, tidak perlu mengecualikan kemungkinan mikroflora patogenik dan konduktif secara kondisional masuk ke uterus, yang cukup sering terjadi setelah melahirkan.

Ada kasus-kasus perdarahan uterus di latar belakang racun racun keracunan. Faktanya adalah bahwa 20-30 tahun terakhir dalam produksi yang terakhir digunakan senyawa yang melanggar proses pembekuan darah. Jika seekor hewan makan dengan "kelezatan" seperti itu dan mabuk dengan air, maka pengembangan perdarahan internal dipastikan. Penyakit parasit darah, yang dapat dengan mudah ditangkap hewan setelah gigitan kutu, dapat menyebabkan efek yang sama.

Akhirnya, kucing tua sangat sering (meskipun lebih jarang anjing) menderita penyakit onkologi. Perdarahan uterus pada kucing mungkin merupakan hasil dari pertumbuhan atau perusakan tumor. Neoplasma selama periode pertumbuhan sangat agresif terhadap jaringan di sekitarnya, menghancurkan dan "tinju" mereka. Kerusakan pembuluh darah besar adalah mungkin.

Gambaran klinis dari penyakit ini

Gejala apa yang mengindikasikan perkembangan perdarahan uterus? Pertama, Anda perlu memperhatikan perilaku hewan peliharaan: jika tiba-tiba menjadi lesu, menolak memberi makan, kulit pada anggota badan (ketika probing) terasa dingin, dan semua selaput lendir terlihat pucat, Anda harus membawanya ke dokter hewan secepat mungkin. Semua tanda-tanda ini secara langsung menunjukkan pasokan darah yang tidak mencukupi.

Itu penting! Ketika pendarahan intrauterus terjadi, darah jarang keluar: sebagai suatu peraturan, semua itu tetap di rahim.

Hanya dalam kasus yang sangat "berhasil", kebocoran darah dapat dilihat pada akar ekor dan alat kelamin eksternal persemaian. Namun, bahkan dalam situasi seperti itu, Anda tidak perlu panik segera: ada kemungkinan bahwa ini hanya keputihan setelah melahirkan, juga mungkin bahwa cedera vagina akan terjadi. Tunjukkan kesayangan Anda ke dokter hewan, ia akan meresepkan perawatan yang tepat.

Seperti yang ditunjukkan oleh praktik, sekitar 70% kasus, perdarahan berkembang sesuai dengan prinsip “moderat”, dan gejalanya meningkat selama beberapa hari atau bahkan berminggu-minggu. Ini terutama berlaku untuk kanker. Hewan itu secara bertahap kehilangan nafsu makannya, kucing kehilangan berat badannya, ia mencoba untuk menghabiskan lebih banyak waktu, memukul di sudut-sudut terpencil. Selain itu, hewan peliharaan sering tidur dalam waktu yang lama. Jika tidak ada yang dilakukan, suatu hari dia mungkin tidak bangun...

Teknik terapeutik

Jadi bagaimana cara menghentikan pendarahan uterus? Tergantung pada tingkat keparahan patologi. Jika ada sedikit darah, dan keberadaannya disebabkan oleh cedera ringan, Anda dapat membakar tempat pecahnya (dalam kasus ketika dekat leher rahim). Dengan perdarahan intrauterus yang serius dan berat, satu-satunya hal yang dapat menyelamatkan hidup kucing Anda adalah pengangkatan rahim (dan ovarium). Tentu saja, jika dalam situasi sulit seperti itu Anda berhasil mengantarkan hewan itu ke klinik...

Sayangnya, dengan kanker, paling sering rahim juga harus benar-benar dipotong karena risiko metastasis. Tapi itu semua tergantung pada stadium penyakit dan pengalaman dokter hewan: masih mungkin untuk menyelamatkan organ dengan memotong tumor dan menghentikan pendarahan. Tetapi mereka menggunakan metode yang rumit dan berisiko seperti itu hanya dalam kasus ketika kucing memiliki pembiakan, nilai pemuliaan. Jika ini tidak terjadi, lebih baik untuk menghapus rahim segera.

Kucing berdarah

Darah biasanya bergerak sepanjang saluran vaskular, jalan keluarnya di luar pembuluh darah dan keluarnya cairan ke organ, rongga, jaringan dan lingkungan disebut pendarahan. Perdarahan tidak pernah menjadi tanda norma.

Apa yang bisa berdarah

Perdarahan diklasifikasikan tidak hanya tergantung pada penyebabnya dan pembuluh yang rusak, tetapi juga pada kelimpahan, lokasi pembuangan dan beberapa kriteria lainnya.

Perdarahan biasanya dibagi:

  • berdasarkan asal: patologis (disebabkan oleh penyakit), traumatis;
  • di tempat kedaluwarsa: eksternal, internal;
  • oleh tingkat keparahan: tersembunyi, eksplisit;
  • oleh tingkat keparahan: ringan, sedang, berat, masif, mematikan;
  • pembuluh yang rusak: kapiler, vena, arteri, parenkim (dengan kerusakan jaringan organ), bercampur.

Pada saat terjadinya perdarahan juga biasanya dibagi menjadi primer, segera membuka setelah kerusakan pada dinding pembuluh darah dan sekunder (awal dan akhir). Awal - terjadi setelah menghentikan pendarahan (paling sering dalam 5 hari pertama). Terlambat karena hancurnya dinding pembuluh darah, sulit untuk berhenti.

Paling sering pada kucing, tuan rumah mengamati perdarahan pasca-awal atau tingkat keparahan pasca-trauma.

Untuk penyakit organ internal hewan, pemilik mungkin mengalami:

  • dengan metrorrhagia (pendarahan dari rahim);
  • melena (pendarahan usus);
  • hematuria (adanya darah dalam urin);
  • hematemesis (muntah berdarah);
  • perdarahan hidung.

Hampir tidak mungkin untuk mengenali perdarahan internal ke dalam rongga pleura atau kantung jantung, ke dalam rongga sendi tanpa metode khusus.

Tanda-tanda perdarahan

Terjadinya pendarahan eksternal tidak diragukan lagi.

  • aliran darah merah dalam volume kecil dalam kasus kerusakan kapiler;
  • merah pulsasi jet dengan perdarahan arteri;
  • aliran darah gelap dalam pendarahan vena.

Dalam kasus pendarahan internal dari organ yang berkomunikasi dengan lingkungan eksternal, pemilik hewan yang terkena mungkin memperhatikan:

  • pelepasan darah merah dari air liur hewan;
  • muntah di mana muntahan menyerupai kopi kental atau coklat;
  • penampakan darah dalam tinja;
  • tinja hitam, mirip dengan tar (tanda pendarahan dari sistem pencernaan bagian atas);
  • adanya darah di urin.

Jika pendarahan dimulai pada organ yang tidak berkomunikasi dengan lingkungan eksternal, penderitaan hewan hanya dapat diketahui dengan tanda-tanda tidak langsung:

  • pelanggaran terhadap kondisi umum;
  • peningkatan suhu tubuh;
  • sesak napas parah;
  • peningkatan kelelahan hewan peliharaan;
  • pucat dari membran mukosa yang terlihat;
  • peningkatan volume abdomen yang cepat.

Pendarahan tersembunyi sangat berbahaya, karena sering terdeteksi terlambat. Arteri - mengerikan bahwa kematian terjadi dalam beberapa menit, tanpa bantuan yang kompeten.

Penyebab perdarahan

Alasan untuk pengembangan berbagai macam perdarahan.

Secara umum, mereka dapat dibagi menjadi dua kelompok besar:

  • cedera traumatis;
  • penyakit

Jika pemilik mendeteksi darah dalam air liur hewan, paling sering disebabkan oleh luka pada gusi, lidah, laring dengan benda asing (tulang ikan, luka pancing di gigi, dan lain-lain) atau penyakit pada rongga mulut (radang gusi, stomatitis, tumor, dll.). Kerusakan dan penyakit pada rongga mulut disertai dengan pelanggaran kondisi umum hewan, penolakan makanan, kadang-kadang air, dan kekurusan kucing.

Darah dalam muntahan sering menjadi tanda kerusakan pada sistem pencernaan bagian atas. Ini bisa menjadi bisul di kerongkongan (dalam hal ini, darah merah) dan lambung (dalam hal ini, darah terkoagulasi, coklat).

Disintegrasi tumor, invasi cacing, keracunan oleh racun hemolitik, penyakit internal yang mengarah pada pelanggaran koagulabilitas, dapat menyebabkan muntah berdarah. Kondisi ini disertai dengan anemia (mudah untuk mendeteksi, memeriksa membran mukosa yang terlihat, mereka pucat), apatis, dan kadang-kadang demam. Hewan kehilangan berat, kualitasnya memburuk.

Batuk dengan sputum berdarah berbusa adalah tanda perdarahan paru atau benda asing di saluran napas. Dalam hal ini, hewan memerlukan bantuan yang memenuhi syarat mendesak.

Penyebab perdarahan hidung dapat berupa trauma, masuknya benda asing di saluran hidung, disintegrasi tumor, hipertensi. Kondisi umum hewan itu rusak. Dengan hipertensi, kucing mudah marah, koordinasinya mungkin terganggu. Ketika tubuh asing masuk, hewan bersin, dan nafsu makan dapat berkurang karena pelanggaran pernafasan hidung dan pengenalan bau. Ketika tumor membusuk, kondisi umum hewan terganggu, gejala lain bergantung pada tempat pertumbuhan tumor.

Penyebab perdarahan uterus pada kucing adalah disintegrasi tumor uterus, trauma organ, proses inflamasi yang menyebabkan ulserasi mukosa vagina, pyometra, endometriosis. Dalam hal ini, hewan sering menjilati selangkangan. Kucing itu lamban, nafsu makannya terganggu, suhu badannya bisa naik, perutnya kencang dan sakit, bisa bertambah besar.

Biasanya, setelah lahir, kucing mengalami pendarahan, kondisi ini tidak memerlukan perawatan. Setelah membersihkan rahim, pendarahan akan berhenti. Istilah pelepasan postpartum 1-3 minggu.

Diare berdarah menyertai penyakit pada organ internal sistem pencernaan, invasi cacing, keracunan hemolitik, luka dalam, disintegrasi tumor pada organ pencernaan. Hewan itu melemah, nafsu makannya terganggu, dan suhunya bisa naik.

Perdarahan eksternal pada kucing dapat terjadi pada berbagai cedera akibat goresan ringan hingga luka yang dalam. Dan jika kucing cukup mampu mengatasi perdarahan kapiler itu sendiri, perdarahan yang lebih serius membutuhkan bantuan khusus. Selain itu, mereka sering menyertai luka dalam, patah tulang, patah di jaringan.

Pengobatan

Dalam kasus pendarahan internal atau kecurigaan dari mereka, perlu untuk mengirim hewan peliharaan ke klinik dokter hewan sesegera mungkin. Dalam kasus pendarahan lambung, pilek dapat diterapkan pada perut hewan.

Ketika pendarahan eksternal diinginkan untuk menghentikan pendarahan sementara dan membawa kucing ke dokter. Jika seekor binatang mengalami patah tulang, harus diperbaiki. Kadang-kadang hewan sangat sulit untuk memaksakan ban, maka para ahli menyarankan untuk memperbaiki anggota badan ke tubuh dengan bantuan kain elastis, misalnya, celana ketat.

Pendarahan kapiler biasanya tidak memerlukan intervensi, kucing sempurna menjilati lecet kecil. Untuk menghindari penetrasi mikroorganisme patogen ke dalam luka, dapat diobati dengan larutan hijau cemerlang atau dengan larutan alkohol. Anda dapat menerapkan perban, jika perlu.

Ketika pendarahan vena, darah dihentikan dengan menekan jari. Ini adalah cara terbaik untuk menghentikan dan mengendalikan pendarahan. Anda dapat menerapkan perban tekanan steril.

Untuk perdarahan dari arteri, diperlukan tourniquet. The torniket diterapkan di atas lokasi kerusakan kapal Di musim panas, Anda dapat menerapkan baju zirah untuk waktu tidak lebih dari satu setengah jam, di musim dingin - selama satu jam. Setiap 30-40 menit tourniquet diperlukan untuk melonggarkan, menekan pembuluh darah dengan jari. Tekanan untai harus cukup untuk menghentikan darah, tetapi tidak terlalu kuat, jika tidak maka akan menyebabkan kehilangan anggota badan.

Jika moncong, kelopak mata, mata rusak, perban steril harus diterapkan pada luka dan kucing harus dibawa ke dokter sesegera mungkin.

Kucing memiliki darah dari vagina

Munculnya debit berdarah dari vagina kucing tidak selalu merupakan tanda kondisi patologis. Secara fisiologis normal adalah perdarahan kecil dari loop pada kucing selama estrus, selama kehamilan, dan setelah kelahiran anak kucing selama 2-3 minggu.

Sejumlah besar darah yang dikeluarkan dari organ genital kucing menunjukkan perubahan patologis yang serius dalam sistem urogenital. Perawatan sendiri hanya dapat memperburuk situasi, karena tidak mungkin untuk menentukan penyebab pasti pendarahan tanpa studi khusus.

Menyadari bahwa persemaian telah banyak mengeluarkan darah atau ada kebocoran vagina yang berdarah, perlu berkonsultasi dengan dokter hewan sesegera mungkin untuk meminta saran dan bantuan.

Penyebab

Setelah memerhatikan darah dari vagina pada kucing, Anda tidak perlu ragu, mengharapkan penyembuhan independen dari patologi. Sebagai aturan, perdarahan dari organ genital hewan dikaitkan dengan perubahan patologis. Penyebab umum loop berdarah adalah:

  1. Proses inflamasi alam - endometritis dan pyometra, serta patologi lain dari sistem reproduksi, ditandai dengan peradangan. Perubahan patologis dari endometrium menyebabkan kecemasan pada hewan, disertai dengan agresi dan menjilati alat kelamin.
  2. Pelanggaran integritas uterus. Organ reproduksi pada kucing memiliki struktur khusus - dalam bentuk tanduk. Dinding rahim secara luar biasa dipasok dengan darah dan bahkan dengan luka ringan, pendarahan parah diamati, yang mempengaruhi kondisi hewan. Bantuan dalam kasus-kasus ini harus segera dilakukan, karena hewan tersebut dapat mengeluarkan darah dalam waktu singkat.
  3. Neoplasma ganas di alat kelamin. Onkologi organ internal tidak membuat dirinya terasa untuk waktu yang lama, tetapi dengan pertumbuhan tumor kanker, proses degeneratif ireversibel dimulai di sel-sel sehat tubuh. Dalam kanker rahim, indung telur, atau struktur lain dari sistem reproduksi pada kucing, ada pembuangan darah dan kotoran nanah, ditandai oleh bau yang tidak menyenangkan, yang berhubungan dengan pertumbuhan dan penghancuran sel tumor.
  4. Tidak memisahkan kelahiran setelah kelahiran atau bagian dari plasenta. Setelah melahirkan kucing, disarankan untuk mengunjungi klinik dokter hewan dan melakukan pemeriksaan ultrasound terhadap organ genital. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa bagian dari plasenta dapat tetap berada di dalam, membusuk dan menyebabkan peradangan. Sebagai akibat dari plasenta yang terurai di dalam rahim, keluar cairan bernanah dari vagina dengan kotoran darah muncul. Perawatan biasanya melibatkan operasi perut diikuti dengan pengangkatan rahim.
  5. Darah setelah sterilisasi. Melakukan sterilisasi kucing tidak hanya berhenti menerima keturunan, tetapi juga mencegah perburuan seks pada kucing. Seringkali, pemilik kucing memutuskan untuk melakukan operasi di klinik untuk mencegah penyakit berbahaya pada sistem reproduksi pada kucing (endometritis, kanker ovarium, pyometra). Dalam beberapa kasus, dengan tumor di kelenjar adrenal atau kemasan susu, darah dapat dikeluarkan dari vagina. Jika histerotomi (pengangkatan rahim) tidak dilakukan selama operasi, penampilan neoplasma kistik dalam rongga uterus juga dapat menyebabkan keluarnya darah dari hewan yang dioperasi. Penyebab pendarahan pada hewan yang disterilkan juga dapat dikaitkan dengan keberadaan sel germinal di organ tubuh hewan lainnya. Fenomena patologis ini jarang didiagnosis, tetapi dalam beberapa kasus masih terjadi.

Penyakit berbahaya

Patologi berbahaya yang mengancam kehidupan hewan dikaitkan dengan alat kelamin pada kucing, ditandai dengan adanya berbagai gejala, termasuk munculnya kotoran dengan darah. Penyebab perdarahan yang paling umum adalah pyometra dan endometritis. Pyometra didiagnosis pada kucing dengan peningkatan kadar progesteron dalam aliran darah.

Risiko pengembangan pyometra lebih tinggi pada kucing yang tidak pernah melahirkan hewan, serta pada kucing yang terus-menerus menerima obat untuk menghambat perburuan seks. Dengan perkembangan pyometra pada hewan, tanda-tanda seperti depresi keadaan umum hewan, penolakan makanan, nyeri, dan nanah dengan kotoran darah dicatat.

Perlu dicatat bahwa ada dua jenis pyometra - tertutup dan terbuka. Aliran akan terlihat dari vagina hanya dengan bentuk terbuka dari penyakit, karena leher rahim tidak menutup rapat pintu masuk akan kehilangan seleksi. Bentuk penyakit ini dianggap kurang berbahaya, karena isi purulen di rahim secara bertahap keluar.

Bentuk tertutup pyometra mengancam hewan dengan hasil yang fatal dalam kasus diagnosis dan pembedahan terlambat. Pus dengan darah yang telah terakumulasi di dalam, menerobos dinding dan masuk ke rongga perut, menyebabkan sepsis dan hewan lainnya yang mengancam jiwa.

Endometritis adalah proses peradangan pada lapisan rahim yang berkembang di bawah aksi agen infeksi. Alasan untuk pengembangan endometritis dapat gangguan hormonal sebagai akibat dari mengambil obat yang menekan perburuan seks, diet yang tidak seimbang, persalinan yang sulit, pelanggaran terhadap standar sanitasi hewan.

Peradangan selaput lendir rahim dalam bentuk akut atau kronis. Dengan bentuk endometritis yang lamban, keluarnya cairan dari kucing hampir tidak terlihat, karena darah yang dikeluarkan dari kucing dari vagina hampir tidak terlihat.

Bahaya khusus dari jenis penyakit ini terletak pada transisi cepat ke bentuk purulen. Dalam bentuk akut endometritis, debitnya melimpah dan cukup sulit untuk tidak memperhatikannya.

Pendarahan rahim adalah patologi berbahaya yang ditandai dengan perjalanan laten dan secara bertahap meningkatkan gejala. Sangat sulit untuk memperhatikan bahwa kucing mengalami pendarahan dari vagina, karena sebagian besar pendarahan di organ-organ internal tidak ditandai oleh aliran keluar. Perkembangan perdarahan di uterus dapat terjadi dari beberapa hari sampai beberapa minggu, oleh karena itu, dengan munculnya muntah, frustrasi tinja pada kucing, fraksi darah di bagian urine yang diberikan, sangat mendesak untuk menghubungi dokter hewan.

Pengobatan

Setiap pelanggaran dalam status kesehatan hewan harus memperingatkan pemiliknya. Khususnya penampilan keluarnya darah dari loop di rumah favorit. Perawatan sendiri dalam hal ini tidak aman untuk kesehatan hewan, karena tanpa penelitian khusus tidak mungkin untuk membuat diagnosis yang akurat.

Ketika mendaftar ke klinik hewan, hewan ini harus menjalani pemeriksaan klinis umum, termasuk palpasi. Juga menunjuk penelitian seperti:

  • histologi dari biomaterial sampel dari vagina;
  • diagnosis ultrasound pada rongga perut;
  • pemeriksaan sitologi uterus uterus;
  • hitung darah lengkap;
  • biokimia darah;
  • analisis urin;
  • bakposev pada media nutrisi.

Menurut hasil penelitian, dokter hewan adalah rejimen pengobatan individu, yang tergantung pada tingkat keparahan kasus tertentu. Proses inflamasi di rahim yang disebabkan oleh penambahan mikroflora bakteri patogenik diobati dengan antibiotik dan obat anti-inflamasi.

Hewan yang kehilangan banyak darah dan mengalami syok diberikan transfusi darah dan terapi anti-shock.

Dalam kebanyakan kasus, munculnya darah dari vagina pada kucing, penyebabnya adalah pyometra atau endometritis. Intervensi bedah segera dianjurkan untuk mengangkat organ reproduksi hewan.

Ada juga metode medis untuk mengobati pyometra pada kucing, tetapi bagaimana benar mereka tidak memberikan hasil yang positif. Selain itu, ada risiko tinggi kekambuhan proses peradangan di rahim.

Setelah operasi, hewan peliharaan harus diberikan perawatan yang tepat dan diet seimbang harus dipilih. Sebagai terapi tambahan, yang meningkatkan laju regenerasi dan pemulihan tubuh setelah operasi, terapi vitamin dan obat imunostimulan digunakan.

Kucing itu berdarah

Ada situasi yang berbeda ketika anak kucing, kucing dan kucing mulai mengeluarkan darah dan di sini Anda perlu tahu apa dan dari apa yang terjadi dalam banyak kasus. Pengetahuan seperti itu memungkinkan Anda untuk segera menentukan pertolongan pertama, dan juga memungkinkan Anda untuk secara kasar memahami bagaimana masalah yang muncul akan ditangani.

Jelas bahwa artikel itu hanya informasi, karena resep pengobatan hanya mungkin setelah pemeriksaan kucing oleh dokter hewan, karena tidak ada yang mengambil diagnosis absen.

Pada kucing, perdarahan sebelum kelahiran, selama kehamilan, dari rahim, saat melahirkan, tidak dapat melahirkan, setelah lahir, apa yang harus dilakukan dan mengapa itu terjadi

Seekor kucing hamil memiliki darah sebelum lahir, yang berarti ia mengalami keguguran. Hal ini dimungkinkan jika kucing masih sangat muda, terluka, terinfeksi penyakit menular. Pemilik kucing mungkin tidak menyadari bahwa kucing tersebut mengalami keguguran, karena kucing menjilati dan memakan sisa-sisa janin.

Jika kucing berdarah dari rahim, maka inilah diameternya. Perlu suntikan ditsenon. Dengan kehamilan ektopik, kucing bisa berdarah.

Jika janin besar atau salah terletak di dalam rahim, kucing tidak dapat melahirkan untuk waktu yang lama. Hal ini diperlukan untuk melumasi vulva kucing dengan air sabun dan, mengenakan sarung tangan steril, dengan jari, mengarahkan anak kucing ke arah yang benar. Jika kelahiran tertunda, dan kucing itu kelelahan, perlu segera menghubungi dokter hewan. Selama persalinan, seharusnya tidak ada darah, karena kucing itu sendiri menggerogoti tali pusar, tetapi jika darah masih mengalir, itu berarti Anda harus memotong tali pusat dengan gunting steril dan mengikatnya.

Jika kucing mengalami pendarahan setelah melahirkan, maka jaringan telah pecah. Dengan pendarahan kecil cukup memberi kucing obat hemostatik. Jika darah menjadi panjang dan dalam jumlah besar, maka operasi diperlukan. Penyebab perdarahan berat dapat berupa infeksi yang dibawa, atau mungkin janin tertinggal di rahim. Kebutuhan mendesak untuk operasi dan perawatan antibiotik.

Kucing pendarahan di perut, daripada membantu

Dengan gastritis dan ulkus berlubang pada kucing mungkin pendarahan di perut. Bantu hewan hanya dapat berada di klinik khusus.

Kucing mengalami pendarahan dengan estrus, dari hidung, dari anus, telinga, rektum

Saat estrus kucing seharusnya tidak mengeluarkan darah. Untuk pendarahan selama estrus, Anda harus menghubungi dokter hewan Anda, Anda mungkin perlu mengangkat rahim.

Jika hidung kucing berdarah, Anda perlu menenangkan hewan peliharaan Anda, lalu meletakkan kompres dingin pada hidung kucing. Dengan perdarahan tunggal, Anda tidak perlu khawatir, jika darah mengalir dari hidung terus-menerus, Anda harus mencari bantuan spesialis.

Jika Anda menemukan darah pada kucing di anus, Anda juga perlu segera menghubungi klinik. Pendarahan seperti itu dimungkinkan ketika kucing terinfeksi dengan nematoda.

Perawatan dilakukan oleh prazitelom untuk kucing, profdender, polyvermone. Ketika otitis, darah berasal dari telinga hewan. Anda perlu dengan lembut membersihkan telinga dengan kapas yang dicelupkan ke dalam larutan garam, lalu teteskan otibovet atau aurikan setelah terjatuh. Jika penyakit telinga berjalan, antibiotik harus ditusuk.

Pendarahan dari dubur terjadi pada kucing dengan diet hewan peliharaan yang tidak tepat. Kucing tidak boleh diberi makanan kering berkualitas rendah. Dengan pemberian makanan yang konstan seperti itu, penyakit gastrointestinal dijamin. Setelah memeriksa rektum hewan, Anda perlu menyiram kucing sebelum makan almagel, rebusan chamomile berguna. Hewan itu harus memiliki diet.

Kucing berdarah ketika pergi ke toilet dari uretra ketika
kencing, dekat mata, tenggorokan, mulut, di bawah ekor

Dengan penyakit ginjal, kucing itu berdarah dari uretra. Jika kucing memiliki darah di dekat mata, mungkin saja ada kutu yang menempel di tempat ini.

Dengan masalah pada paru-paru, hewan itu berdarah dari tenggorokan. Jika gusi kucing meradang, maka darah berasal dari mulut. Di bawah ekor kucing, darah dapat muncul karena beberapa alasan: cacing, kutu, penyakit gastrointestinal.

Apa yang menyebabkan kucing mengeluarkan darah dari rahim?

Kucing, seperti manusia, dapat menderita berbagai penyakit, terluka atau memiliki patologi. Seekor hewan tidak dapat membantu dirinya sendiri, oleh karena itu, penting bagi pemilik untuk bersenjata lengkap dan dapat membantu hewan peliharaan dalam berbagai situasi. Ini harus dilakukan dengan hati-hati, karena hewan yang terluka atau menderita bisa menjadi agresif dan sombong, karena tidak tahu bahwa mereka ingin menghilangkan kondisinya, tetapi ketidaknyamanan tambahan terasa sangat baik.

Pertimbangkan kasus pendarahan pada kucing dari uretra (hematuria) dan dari rahim, mengapa terjadi, dan apa yang perlu dilakukan.

Hematuria: Penyebab dan Pertolongan Pertama

Jika kucing berdarah dari uretra, ini mungkin menandakan adanya patologi serius di tubuh hewan peliharaan, yang akan membutuhkan perawatan dan rehabilitasi jangka panjang.

Pertama Anda perlu mencari tahu alasan kemunculannya. Ini dapat dilakukan dengan mengumpulkan urin hewan untuk dianalisis dan, di atas segalanya, mengkonfirmasi keberadaan sel darah merah di dalamnya.

Bagaimana ini dilakukan dengan benar:

  • Baki tempat kucing pergi ke toilet harus dibersihkan dengan air panas. Tidak perlu menggunakan bahan kimia rumah tangga, karena membilasnya agak sulit, dan dia, mencampur dengan sampel untuk analisis, akan merusak indikator dan tidak akan memberikan interpretasi yang benar dari gambar penyakit.
  • Pengisi harus dikeluarkan dari nampan, maksimum yang dapat digunakan adalah batu laut, yang juga dicuci dengan air biasa.
  • Sampel yang dikumpulkan dituangkan ke dalam wadah steril dan dikirim ke laboratorium hewan. Ini harus terjadi tidak lebih dari 4 jam setelah pengumpulan.
  • Makan terakhir hewan harus 6 jam sebelum ujian, agar tidak mengaburkan gambar yang sebenarnya.

Penyebab kotoran berdarah di urin

Sejumlah alasan dapat memprovokasi kotoran yang tidak pantas:

  • Infeksi bakteri;
  • Infestasi cacing yang mempengaruhi ginjal dan kandung kemih;
  • Kerusakan pada organ yang cedera;
  • Keracunan;
  • Penyakit jantung;
  • Onkologi;

Tentu saja, dalam semua situasi yang tidak dapat dimengerti ketika menyangkut hewan peliharaan dan kesehatannya, lebih baik segera berkonsultasi dengan spesialis. Tetapi ada beberapa kasus ketika tidak ada kemampuan fisik untuk segera membawa bangsal ke klinik hewan. Jadi apa yang harus dilakukan jika darah ditemukan dalam air kencing kucing?

  1. Berikan hewan dengan ketenangan di tempat kering yang nyaman, di mana tidak ada yang mengganggu atau menariknya.
  2. Letakkan air bersih di dekatnya sehingga kucing tidak harus pergi jauh untuk memuaskan dahaga mereka.
  3. Makan makanan cair.
  4. Untuk desinfeksi saluran kemih berikan rebusan favorit Anda dari peterseli atau bearberry.
  5. Untuk menghilangkan proses inflamasi juga membantu broth horsetail dan juniper.
  6. Dalam hal tidak mulai memberikan antibiotik hewan atau obat lain sebelum berkonsultasi dengan dokter spesialis.
  7. Jika pendarahan berat, es harus digunakan untuk kompres dingin di bagian bawah perut atau sakrum.

Perdarahan uterus pada kucing

Jika kucing berdarah dari rahim, mungkin ada beberapa alasan untuk ini:

  • Cedera dan kerusakan mekanis;
  • Pertumbuhan baru, termasuk yang ganas, di rahim;
  • Proses inflamasi berbagai etiologi;
  • Keterlambatan yang tertunda selama proses kelahiran;
  • Kegagalan hormonal;

Jika pendarahan tidak berbeda dalam kelimpahan, tetapi merupakan pilihan beberapa tetes, maka kucing segera menjilati mereka, tanpa meninggalkan jejak. Jika cukup kuat, maka darah dapat mengalir dalam tetesan kecil, meninggalkan jejak atau genangan air di tempat-tempat di mana kucing diletakkan untuk beristirahat.

Pendarahan mungkin tidak disertai dengan perubahan yang terlihat dalam kondisi atau perilaku kumis, atau mungkin disertai dengan kejang mencoba jika selama proses kelahiran ada penundaan dalam kelahiran. Jika sejumlah besar darah hilang, perilaku kucing akan menjadi lesu, kurang nafsu makan, tetapi sangat haus.

Saat kucing berdarah dari rahim, Anda bisa meminumnya dengan susu hangat atau kaldu. Disarankan untuk memanggil dokter hewan di rumah atau memindahkan hewan ke klinik hewan untuk pemeriksaan dan diagnosis.

Anda dapat membantu hewan peliharaan Anda sendiri dengan menggunakan handuk atau kompres es yang dibasahi dengan air dingin ke peritoneumnya yang lebih rendah. Manipulasi ini harus berkontribusi pada penghentian perdarahan lebih awal.

Tergantung pada tingkat kerusakan pada alat kelamin hewan, penjahitan dan terapi antibiotik mungkin diperlukan.

Ketepatan waktu pertolongan pertama dapat menyelamatkan kehidupan kekasih Anda dan menyelamatkannya dari terjadinya radang dan pembentukan bisul.

Namun, kita tidak boleh lupa bahwa pengobatan sendiri dapat memiliki efek sebaliknya. Oleh karena itu, setelah memberikan dukungan utama kepada makhluk kecil, perlu untuk menunjukkannya kepada seorang profesional sesegera mungkin.

Kotoran kucing berdarah

Dalam banyak kasus, debit berdarah dari kucing adalah fenomena normal fisiologis yang tidak memerlukan intervensi dari luar. Ini umum selama estrus, segera sebelum persalinan dan periode postpartum. Pendarahan intens dalam kasus lain mungkin berhubungan dengan perkembangan penyakit serius pada organ genital dan kandung kemih.

Pembuangan berdarah di urolitiasis

Urolithiasis (urolithiasis) adalah penyakit yang disertai dengan pembentukan dan pengendapan batu kemih atau pasir di organ-organ sistem kemih.

Paling sering, perkembangan urolitiasis memprovokasi diet yang tidak seimbang, ketika hewan diberi makanan yang terlalu asin atau berlemak, sisa-sisa "dari meja" atau menyimpan hewan peliharaan secara eksklusif pada makanan kering.

Urolithiasis dapat terjadi sangat cepat dan sering mengarah pada kematian hewan, oleh karena itu, ketika masalah terdeteksi, tidak ada yang dapat mengobati diri sendiri. Untuk meminimalkan penderitaan hewan peliharaan sebelum kunjungan ke dokter hewan, Baralgin M (solusi) dapat diberikan. Dosis: 0,05 mg per 1 kg berat badan hewan.

Baralgin M merupakan kontraindikasi untuk digunakan jika hewan peliharaan berusia kurang dari enam bulan.

Tanda-tanda ICD

Gejala berikut menunjukkan perkembangan penyakit:

  • kehadiran darah dalam urin;
  • perilaku gelisah hewan;
  • kurang nafsu makan;
  • sering buang air kecil, ditemani oleh meong yang sedih;
  • sedikit urin saat buang air kecil;
  • apatis.

Dalam kasus dugaan urolitiasis, kebutuhan mendesak untuk menghubungi dokter hewan. Pembedahan mungkin diperlukan.

Pencegahan

Sebagai tindakan pencegahan, penyesuaian nutrisi pada hewan dianjurkan. Ada beberapa aturan umum yang harus diikuti ketika mengatur pola makan kucing:

  1. Hal ini diperlukan untuk meminimalkan pangsa kelas ekonomi pakan industri kering, karena mereka mengandung sejumlah besar garam, yang memprovokasi pengembangan urolitiasis.
  2. Dianjurkan untuk mengecualikan produk alami, termasuk makanan "dari meja", dari makanan lemak jatah.
  3. Makanan harus mengandung jumlah minimum gula, garam, fosfor dan magnesium.
  4. Kucing harus selalu memiliki air segar yang tersedia secara bebas.

Risiko mengembangkan penyakit juga dapat dikurangi dengan merangsang gaya hidup aktif hewan peliharaan.

Vaginitis

Vaginitis adalah peradangan selaput lendir vagina.

Banyak pemilik keliru mengambil vaginitis untuk estrus karena fakta bahwa kucing yang menderita penyakit ini menarik laki-laki. Penyebab penyakit ini paling sering gagal kawin.

  • pendarahan dari vagina;
  • sering buang air kecil;
  • pembengkakan vulva.

Jika dicurigai vaginitis, dianjurkan untuk mencuci vagina kucing dengan larutan chamomile.

Jika pendarahan ini tidak berhenti, Anda perlu berkonsultasi dengan spesialis sesegera mungkin.

Pyometra

Di antara penyakit kucing yang paling umum dengan kadaluarsa perdarahan berdarah adalah pyometra - suatu bentuk endometritis purulen, di mana nanah terakumulasi dalam rahim. Penyakit ini paling sering dipicu oleh tindakan gegabah dari pemiliknya sendiri, yaitu:

  • penyalahgunaan obat hormonal selama estrus;
  • kawin yang tidak terkontrol;
  • infeksi vagina saat persalinan.

Ada dua jenis pyometra:

  1. Buka bentuk - gumpalan darah yang keluar dari vagina. Kucing sering menjilatinya, kira-kira setiap 15-20 menit. Suhu hewan naik, kucing sering minum air.
  2. Formulir tertutup - tidak ada debit, karena darah terakumulasi di uterus. Gejala berupa piometra tertutup: membesar, perut kencang, sering buang air kecil, apatis, sesak nafas.

Dari dua bentuk ini, yang kedua adalah ancaman terbesar bagi kesehatan, sejak itu akumulasi nanah yang berlebihan di rahim dapat menyebabkan kematian hewan.

Discharge setelah kehamilan

Kehadiran kotoran berdarah pada kucing hamil adalah fenomena yang benar-benar normal ketika mereka diwakili oleh pembekuan yang transparan, homogen, dan tidak berbau.

Namun, keluarnya aliran darah berlebih yang bernanah dengan warna kehijauan setelah melahirkan mengindikasikan kemungkinan peradangan pada organ genital hewan.

Sering terjadi bahwa janin terjebak di dalam rahim kucing, atau plasenta karena alasan tertentu tidak meninggalkan rahim, sebagai akibat dari proses peluruhan dimulai. Dalam kedua kasus, akan diperlukan untuk pembedahan menghilangkan benda asing, sejak dekomposisi yang berkepanjangan di dalam tubuh hewan dapat menyebabkan keracunan pada hewan peliharaan.

Kadang-kadang debit berdarah pada periode pascapartum mungkin hanyalah sisa-sisa akhirat. Biasanya setelah kelahiran berasal dari rahim dalam waktu 3 jam setelah melahirkan, dan jumlah cangkang harus sesuai dengan jumlah anak kucing. Dalam hal ini, intervensi dokter bedah tidak diperlukan.

Setelah kawin

Pendarahan loop dapat terjadi pada kucing setelah kawin jika terjadi resorpsi buah, yang dapat terjadi pada setiap tahap kehamilan. Dalam banyak kasus, tubuh hewan itu secara mandiri mengatasi masalah yang muncul dengan menarik janin mati dari rahim, tetapi mereka juga dapat tetap berada di uterus untuk waktu yang cukup lama.

Akibatnya, busuk buah dimulai, yang dapat menyebabkan peradangan pada alat kelamin kucing dan infeksi darah. Resorpsi buah disertai dengan keluarnya darah disertai nanah dan lendir. Pembekuan darah memiliki bau yang agak menyengat.

Kemungkinan penyebab keluarnya darah setelah kawin mungkin juga kehamilan ektopik. Dalam hal ini, bantuan mendesak dari dokter hewan diperlukan - operasi yang tertunda dapat menyebabkan kematian hewan peliharaan.

Tidak terlihat

Keluarnya gumpalan coklat kemerahan dari mata binatang menunjukkan penyakit oftalmologi. Ada sejumlah tanda-tanda samping yang dapat Anda gunakan untuk menentukan bahwa kucing sedang sakit:

  • gesekan mata;
  • perilaku depresi;
  • kurang nafsu makan.

Kemungkinan penyebab patologi dapat menjadi pelanggaran patensi saluran lakrimal karena kontak dengan mata objek asing atau tumor. Dalam hal ini, pemeriksaan oleh dokter mata diperlukan.

Keluarnya cairan dari mata kucing juga bisa dipicu oleh panas atau sengatan matahari. Dalam hal ini, sebelum memberikan bantuan profesional, Anda dapat menanamkan mata binatang dengan larutan sulfacyl-sodium, setelah sebelumnya mencuci mereka selama 5-10 menit.

Pelepasan dari rahim kucing

Ekskresi pada kucing bisa menjadi reaksi normal tubuh. Namun, mustahil untuk memahami diri sendiri dan mendiagnosis penyakit yang mungkin. Oleh karena itu, setelah menemukan adanya masalah serupa dengan hewan peliharaan Anda, perlu mencari bantuan dari klinik hewan untuk mendapatkan saran dan saran dari dokter.

Penyebab

Ekskresi pada kucing dari rahim dapat muncul karena beberapa alasan, sebagian besar dianggap tidak normal dan mengancam kesehatan hewan. Secara konvensional, semua kegagalan dapat dibagi menjadi dua kategori yang secara akurat akan menunjukkan penyebab negatif dan netral dari entitas-entitas ini:

Netral

  1. Mengalir.
    Pembuangan pada kucing selama estrus benar-benar normal dan seharusnya tidak menimbulkan kekhawatiran khusus kepada pemiliknya. Aliran dihentikan dalam beberapa hari. Juga, saat ini, pemilik hewan peliharaan mungkin melihat perubahan dalam perilaku hewan - ada aktivitas berlebihan, main-main, perempuan melengkungkan punggungnya.
  2. Periode pascapartum.
    Setelah melahirkan beberapa waktu mungkin keluar cairan kehijauan, tetapi secara bertahap menjadi ringan dan segera hilang sama sekali.
  3. Kehamilan
    Untuk sebagian besar, selama kehamilan, sekresi kucing menandakan bahwa proses alami terjadi di tubuh, yang mempersiapkan hewan untuk kelahiran anak.

Negatif

  1. Mengurai plasenta.
    Ketika persalinan tidak sepenuhnya berhasil, plasenta atau sebagian dari itu tetap berada di dalam. Jadi, pemilik dapat mengamati keluarnya cairan dari kucing atau sedikit berair. Ini menunjukkan bahwa proses dekomposisi dimulai di dalam tubuh. Kemungkinan besar, hewan itu akan membutuhkan bantuan pembedahan.
  2. Infeksi genital.
    Jika wanita memiliki cairan berwarna merah muda dengan semburat kemerahan yang mungkin, ini menunjukkan penyakit urogenital pada kandung kemih, saluran kemih, rahim. Mereka tidak berbau, tetapi memiliki tekstur yang tebal.
  3. Kanker
    Kanker dapat memanifestasikan dirinya tidak hanya dengan penindasan umum kekebalan. Sel-sel kanker menginfeksi banyak sistem tanpa mengabaikan urogenital. Jika kucing mengeluarkan cairan purulen dari rahim dan dengan bau yang khas, ini menunjukkan bahaya yang mengancam hewan peliharaan. Pus adalah proses penghancuran yang sudah mulai terjadi dari dalam.
  4. Peradangan pada alat kelamin.
    Dalam hal ini, cairan lendir dan berair. Hewan itu dengan gelisah menjilati dirinya sendiri, menjadi agak agresif dan waspada. Mungkin ada rasa sakit saat mencoba buang air kecil.
  5. Trauma ke uterus.
    Kerusakan pada organ dalam akan selalu disertai dengan limpahan darah yang berlebih dan tebal dari kucing. Hewan akan membutuhkan perawatan medis yang mendesak dan istirahat mutlak agar tidak memperparah cedera.
  6. Cacat di lokasi ureter atau disfungsi sfingter.
    Masalah ini dapat mengarah pada fakta bahwa urin menyebabkan peradangan atau iritasi, yang selanjutnya memicu keluarnya cairan bernanah dari kucing.
  7. Gangguan di rektum.
    Karena masalah serupa, kotoran cair bisa menembus vagina.

Penyakit berbahaya

Vaginitis

Ini adalah proses peradangan di vagina. Gejala-gejalanya dimanifestasikan tidak hanya di debit dari perineum, tetapi juga dalam prosesnya, ketika betina sering menjilat di bawah ekor. Sangat sering, pemilik dapat memperhatikan bahwa hewan peliharaan mereka, yang menderita sekresi, menarik kucing. Dalam situasi seperti itu, penting untuk tidak mengacaukan vaginitis dengan estrus dan berkonsultasi dengan dokter tepat waktu. Dalam kasus ketika penyakit ini tidak diobati secara tepat waktu, ia dapat berubah menjadi bentuk lain:

  • Sistitis;
  • Pyometra;
  • Penyebaran infeksi;
  • Endometritis, dll.

Endometritis

Ini adalah penyakit yang melibatkan peradangan di dinding rahim. Endometritis dapat memiliki dua bentuk - kronis dan akut.

Endometritis kronis tidak mempengaruhi kesehatan hewan dalam banyak kasus. Hewan itu memiliki panas yang tepat waktu. Betina dapat berjalan dengan kucing, tetapi pembuahan tidak terjadi. Ada pilihan lain - jika pembuahan terjadi, maka anak kucing bisa mati di dalam rahim atau dilahirkan prematur.

Endometritis akut ditandai dengan kerusakan pada kondisi umum kucing. Ini menjadi apatis, secara signifikan mengurangi nafsu makan. Jika hewan itu tidak sembuh dalam waktu, ia akan mati dalam 100% kasus.
Dengan demikian, endometritis akut bahkan lebih berbahaya daripada bentuk kronisnya.

Secara terpisah, perlu untuk menentukan penyakit yang mana kucing dan anjing tunduk pada pyometra.

Pyometra

Ini adalah peradangan kompleks rahim, di mana hewan menderita akumulasi nanah, lendir atau darah di vagina.
Penyakit ini dibagi menjadi hematometer (penumpukan darah) dan hidrometer (penumpukan cairan). Juga, penyakit ini memiliki dua bentuk:

  • Bentuk terbuka ditandai dengan serviks terbuka. Dalam hal ini, pemilihan coklat pada kucing (tetapi dapat berwarna keputih-putihan dan kemerah-merahan) bebas melalui lingkaran genital;
  • Formulir tertutup tidak memiliki debit. Pyometra tertutup lebih berbahaya. Ketika nanah terakumulasi dalam rongga uterus dan dapat menyebabkan peritonitis, peradangan pada rongga perut, keracunan dan pecahnya uterus, dan, akibatnya, kematian.

Pengobatan sendiri dapat menyebabkan efek yang tidak dapat diubah, termasuk munculnya tumor ganas, infeksi dan kematian. Sumber: Flickr (Sakit M)

Tanda-tanda penyakit yang mungkin

Tentukan bahwa keluarnya cairan dari vagina pada kucing berbicara tentang beberapa penyakit dapat terjadi pada beberapa alasan eksternal:

  • Hewan ini sangat sering menjilati selangkangan (frekuensi - setiap 3-10 menit);
  • Tingkatkan densitas dan ukuran perut;
  • Peningkatan suhu tubuh untuk waktu yang lama (dari 2 hari);
  • Nafsu makan menurun;
  • Lethargy;
  • Sering buang air kecil dan berlebihan.

Semua ini dapat mengindikasikan bahwa tidak perlu lagi menunda perjalanan ke dokter hewan, jika tidak hewan peliharaan bisa mati. Untuk mendiagnosis penyakit, dokter mungkin meresepkan scan ultrasound, x-rays, kultur vagina, tes darah dan urin. Selain itu, dokter hewan akan selalu melakukan palpasi, memeriksa hewan dan mungkin meresepkan biopsi segera setelah menerima tes.

Pengobatan

Sekresi vagina alamiah (misalnya, estrus atau kehamilan) tidak diobati. Dokter menyarankan perawatan hanya dalam kasus diagnosis penyakit tertentu. Jadi, tergantung pada penyebabnya, perawatan mungkin termasuk:

  • Terapi korektif. Ini digunakan untuk pelanggaran penggumpalan darah yang tepat;
  • Antibiotik digunakan untuk menghilangkan infeksi saluran kemih, serta dalam hal cedera;
  • Intervensi bedah untuk koreksi defek pada ureter, dinding vagina, rektum dan organ lainnya;
  • Pengangkatan organ internal yang terinfeksi, termasuk rahim dan tumor yang tidak alami.

Penggunaan obat apa pun hanya boleh dilakukan di bawah pengawasan dokter hewan. Pengobatan sendiri dapat menyebabkan efek yang tidak dapat diubah, termasuk munculnya tumor ganas, infeksi dan kematian.

Pencegahan juga merupakan elemen yang sangat penting dalam perawatan hewan. Penting untuk merawat kondisi hewan peliharaan Anda dengan perhatian khusus dan melakukan pemeriksaan preventif dengan spesialis setiap 4-6 minggu. Ini akan menyelamatkan kondisi kesehatan hewan peliharaan yang luar biasa dan memperpanjang umurnya dengan menjaganya dari berbagai macam penyakit.

Menarik Tentang Kucing